Kerusuhan Mei 1998 Fakta, Data & Analisa : Mengungkap Kerusuhan Mei 1998 Sebagai Kejahatan Terhadap Kemanusiaan

Pengungkapan Kerusuhan Mei 1998 secara tuntas merupakan utang sejarah bangsa Indonesia. Karena pada peristiwa Mei 1998 telah menelan ribuan korban jiwa,menggoncangkan dunia dan mencoreng keberadaan bangsa Indonesia.

Kejadian Mei 1998 sudah 15 tahun berlalu. Berjalannya waktu ternyata tidak membuat orang lupa dengan kejadian yang memakan banyak korban tersebut. Kejadian Mei 1998 ditempatkan pada sebuah titik sejarah hitam bagi perjalanan bangsa Indonesia.

Korban berjatuhan dengan jumlah ribuan orang. Kerugian materi, fisik maupun psikis sama sekali tidak dapat dihindari. Indonesia porak poranda setelah kejadian Mei 1998. Namun, sampai saat ini tidak terungkap siapa dalang dibalik kejadian Mei 1998.

Kenyataan ini membuat banyak orang meluapkan opini mereka tentang Mei 1998 yang sampai saat ini masih dipertanyakan kebenarannya. Ketidakjelasan dalang dibalik kejadian Mei 1998 ini membuat masyarakat terutama keluarga korban masih tidak dapat menerima dan terus menuntut ditegakkannya keadilan bahkan sampai setelah 15 tahun kejadian tersebut berlalu.

Kejadian Mei 1998 terus mengundang pertanyaan dibenak masyarakat. Hal ini membuat masyarakat semakin haus dan liar.

Banyak gelembung-gelembung opini yang akhirnya muncul ke permukaan mengenai

MUSEUM TRAGEDI MEI 1998 DI JAKARTA
Jessica Julianti dan Rony Gunawan S., ST., MT. Prodi Arsitektur, Universitas Kristen Petra Jl. Siwalankerto 121-131, Surabaya E-mail: jessicajulianti07@gmail.com; rgsunaryo@gmail.com JURNAL eDIMENSI ARSITEKTUR Vol. II, No. 1, (2014) 52-59 53 kejadian Mei 1998.

Apa penyebab yang sebenarnya? Apakah krisis moneter dan kesenjangan sosial? Apakah benar isu rasialisme yang melanda? Ataukah politik terselubung? Pertanyaan-pertanyaan ini selalu muncul setiap tahun peringatan Mei 1998 disertai dengan membumbungnya opini masyarakat.

Sampai saat ini, masyarakat masih cenderung percaya dengan adanya pembelokan fakta masa lalu bahwa kejadian Mei 1998 terjadi karena isu rasialisme.

Terlepas dari semua hal mengenai kejadian Mei 1998, terdapat realita dimana museum saat ini layak menjadi sorotan.

Kurangnya pengembangan museum sebagai wadah pembelajaran sejarah turut menjadi pertimbangan penting dalam penentuan proyek museum.

Museum saat ini mulai ditinggalkan pengunjung karena dianggap kuno dan tidak mampu lagi menarik minat pengunjung sehingga perlu diadakannya perubahan bangunan museum untuk dapat kembali menjadi media pembelajaran yang lebih baik.

Pemilihan proyek museum ini mencoba mengubah museum dari sekedar tempat display benda sejarah menjadi bangunan yang mampu bercerita melalui desain arsitekturalnya.

Adanya semua hal yang melatarbelakangi proyek Museum Tragedi Mei 1998 ditarik dalam sebuah topik dimana museum akan dikemas untuk menceritakan kejadian Mei 1998 sebagai bukti perjuangan menuju Reformasi.

Kerusuhan Mei 1998 adalah kerusuhan rasial terhadap etnis Tionghoa yang terjadi di Indonesia pada 13 Mei-15 Mei 1998, khususnya di Ibu Kota Jakarta namun juga terjadi di beberapa daerah lain.

Kerusuhan ini diawali oleh krisis finansial Asia dan dipicu oleh tragedi Trisakti di mana empat mahasiswa Universitas Trisakti ditembak dan terbunuh dalam demonstrasi 12 Mei 1998. Hal inipun mengakibatkan penurunan jabatan Presiden Soeharto, serta pelantikan B. J. Habibie.

Pada kerusuhan ini banyak toko dan perusahaan dihancurkan oleh amuk massa—terutama milik warga Indonesia keturunan Tionghoa[1].

Konsentrasi kerusuhan terbesar terjadi di Jakarta, Medan dan Surakarta. Terdapat ratusan wanita keturunan Tionghoa yang diperkosa dan mengalami pelecehan seksual dalam kerusuhan tersebut[2][3].

Sebagian bahkan diperkosa beramai-ramai, dianiaya secara sadis, kemudian dibunuh. Dalam kerusuhan tersebut, banyak warga Indonesia keturunan Tionghoa yang meninggalkan Indonesia.

Tak hanya itu, seorang aktivis relawan kemanusiaan yang bergerak di bawah Romo Sandyawan, bernama Ita Martadinata Haryono, yang masih seorang siswi SMU berusia 18 tahun, juga diperkosa, disiksa, dan dibunuh karena aktivitasnya.

Ini menjadi suatu indikasi bahwa kasus pemerkosaan dalam Kerusuhan ini digerakkan secara sistematis, tak hanya sporadis. Amuk massa ini membuat para pemilik toko di kedua kota tersebut ketakutan dan menulisi muka toko mereka dengan tulisan “Milik pribumi” atau “Pro-reformasi” karena penyerang hanya fokus ke orang-orang Tionghoa.

Beberapa dari mereka tidak ketahuan, tetapi ada juga yang ketahuan bukan milik pribumi. Sebagian masyarakat mengasosiasikan peristiwa ini dengan peristiwa Kristallnacht di Jerman pada tanggal 9 November 1938 yang menjadi titik awal penganiayaan terhadap orang-orang Yahudi dan berpuncak pada pembunuhan massal yang sistematis atas mereka di hampir seluruh benua Eropa oleh pemerintahan Jerman Nazi.

Sampai bertahun-tahun berikutnya Pemerintah Indonesia belum mengambil tindakan apapun terhadap nama-nama yang dianggap kunci dari peristiwa kerusuhan Mei 1998.

Pemerintah mengeluarkan pernyataan yang menyebutkan bahwa bukti-bukti konkret tidak dapat ditemukan atas kasus-kasus pemerkosaan tersebut, tetapi pernyataan ini dibantah oleh banyak pihak.

Sebab dan alasan kerusuhan ini masih banyak diliputi ketidakjelasan dan kontroversi sampai hari ini.

Namun umumnya masyarakat Indonesia secara keseluruhan setuju bahwa peristiwa ini merupakan sebuah lembaran hitam sejarah Indonesia, sementara beberapa pihak, terutama pihak Tionghoa, berpendapat ini merupakan tindakan pembasmian (genosida) terhadap orang Tionghoa, walaupun masih menjadi kontroversi apakah kejadian ini merupakan sebuah peristiwa yang disusun secara sistematis oleh pemerintah atau perkembangan provokasi di kalangan tertentu hingga menyebar ke masyarakat.

Bandar togel terbesar

Prediksi Togel hk

Situs toto

Situs togel resmi

Okewla

Okewla

Okewla

Bandar togel terpercaya

Okewla

Situs toto

Situs toto

Okewla

Bo togel

Slot Thailand

Slot Thailand

Slot online gacor

Casino online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *