Sejarah dan Asal-usul Nama Sragen

HISTORY – Sragen adalah kabupaten di Provinsi Jawa Tengah yang dikenal dengan sebutan Bumi Sukowati.

Konon, nama Sukowati sudah ada sejak masa pemerintahan Kerajaan Mataram Kuno, tepatnya pada abad ke-7.

Sedangkan asal-usul nama Sragen sendiri berasal dari kata pasrah dan legen (fermentasi sari gula kelapa), yang disematkan oleh Pangeran Sukowati.

Periode Kerajaan Mataram Kuno

Sejarah Kabupaten Sragen, yang dijuluki Bumi Sukowati, dapat ditelusuri dari abad ke-8, ketika Kerajaan Mataram Kuno berdiri.

Ketika Mataram Kuno diperintah oleh Rakai Panangkaran, raja bawahannya yang bernama Rakai Walaning Pukumbayoni menyingkir ke sebuah daerah akibat terjadi peperangan.

Daerah tersebut dinamakan Sukowati. Oleh karena itu, Rakai Walaning Pukumbayoni dianggap sebagai cikal bakal Bumi Sukowati.

Periode Kerajaan Mataram Islam

Hari Jadi Kabupaten Sragen ditetapkan tanggal 27 Mei 1746. Berdasarkan sejarah, tahun itu merupakan momen penting di mana Pangeran Mangkubumi (Sri Sultan Hamengkubuwono I) menancapkan tonggak perlawanan terhadap Belanda.

Pangeran Mangkubumi adalah adik dari Sunan Pakubuwono II yang sangat membenci Belanda, terutama setelah pengaruhnya mengganggu pemerintahan Kerajaan Mataram Islam.

Oleh sebab itu, Pangeran Mangkubumi mengibarkan bendera perang terhadap Belanda. Dalam perlawanannya, ia bersama pasukannya bergerak melewati Desa Cemara, Tingkir, Wonosari, Karangsari, Ngerang, Butuh, dan Guyang.

Setelah itu, Pangeran Mangkubumi melanjutkan perjalannya ke Desa Pandak, yang masuk ke dalam Bumi Sukowati.

Sesampainya di lokasi tersebut, ia mendirikan sebuah pemerintahan bagi Projo Sukowati dan meresmikan namanya menjadi Pangeran Sukowati.

Sayangnya, karena lokasinya berada di tepi jalan lintas tentara Kompeni Surakarta, maka tempat ini dianggap kurang aman. Sehingga pada 1746, pusat pemerintahan dipindahkan ke Desa Gebang.

Sejak saat itu, Pangeran Sukowati pun memperluas daerah kekuasaannya dan terus melakukan perlawanan terhadap kompeni Belanda.

Pada akhirnya, pertempuran diakhiri dengan Perjanjian Giyanti pada 1755, yang membagi Kerajaan Mataram Islam menjadi dua.

Pangeran Sukowati atau Pangeran Mangkubumi mendapatkan bagian untuk memerintah Kesultanan Yogyakarta dengan gelar Sultan Hamengkubuwono I.

Sedangkan Bumi Sukowati atau Sragen, masuk ke dalam wilayah Kasunanan Surakarta, yang diperintah oleh Sunan Pakubuwono III, keponakan Sultan Hamengkubuwono I.

Periode Kasunanan Surakarta

Pada 12 Oktober 1840, lewat Surat Keputusan Sunan Pakubuwono VII, wilayah Sragen dipilih sebagai salah satu lokasi untuk menjadi Pos Tundan.

Pos Tundan merupakan tempat untuk menjaga ketertiban dan keamanan lalu lintas barang serta perbaikan jalan dan jembatan.

Pada perkembangan selanjutnya, tepatnya pada 5 Juni 1847, oleh Sunan Pakubuwono VIII wilayah Sragen ditambah dengan melakukan tugas kepolisian.

Oleh sebab itu, daerahnya disebut dengan Kabupaten Gunung Pulisi Sragen, yang sejak 1869 memiliki empat distrik, yaitu Distrik Sragen, Distrik Grompol, Distrik Sambungmacan, dan Distrik Majenang.

Selama masa kepemimpinan Sunan Pakubuwono VIII, diadakan reformasi terus-menerus di bidang pemerintahan.

Pada akhirnya, yaitu di bawah pemerintahan Sunan Pakubuwono X, Kabupaten Gunung Pulisi Sragen diubah menjadi Kabupaten Pangreh Praja, sebagai daerah otonom yang melaksanakan kekuasaan hukum dan pemerintahan.

Setelah itu, memasuki masa kemerdekaan, Kabupaten Pangreh Praja Sragen diubah menjadi Pemerintah Daerah Kabupaten Sragen.

Asal-usul nama Sragen

Sebutan Sragen diperkirakan baru muncul pada abad ke-18, ketika Pangeran Sukowati mendirikan pemerintahan di wilayah tersebut.

Kala itu, Tumenggung Alap-Alap menyerahkan hidangan makanan dan legen (fermentasi sari gula kelapa) dalam tempat makanan dan bumbung (tempat minum dari bambu), yang dibawa menggunakan tongkat kepada Pangeran Sukowati.

Pangeran Sukowati pun merasa senang dengan hidangan tersebut, sehingga ia berkata pasrah dan legen. Kata pasrah dan legen inilah yang kemudian menjadi kata Sragen.

HISTORY >>> PERISTIWA TANJUNG PRIOK

Peristiwa Tanjung Priok adalah peristiwa kerusuhan yang terjadi pada 12 September 1984 di Tanjung Priok, Jakarta, Indonesia yang mengakibatkan sejumlah korban tewas dan luka-luka serta sejumlah gedung rusak terbakar. Sekelompok massa melakukan defile sambil merusak sejumlah gedung dan akhirnya bentrok dengan aparat yang kemudian menembaki mereka.[1][2] Sedikitnya, 9 orang tewas terbakar dalam kerusuhan tersebut dan 24 orang tewas oleh tindakan aparat.[3]

Latar Belakang

Pada tanggal 10 September 1984, Sersan Hermanu, seorang anggota Bintara Pembina Desa tiba di Masjid As Saadah di Tanjung Priok, Jakarta Utara, dan mengatakan kepada pengurusnya, Amir Biki, untuk menghapus brosur dan spanduk yang mengkritik pemerintah. Biki menolak permintaan ini, lantas Hermanu memindahkannya sendiri; Saat melakukannya, dia dilaporkan memasuki area sholat masjid tanpa melepas sepatunya (sebuah pelanggaran serius terhadap etiket masjid).
Sebagai tanggapan, warga setempat, yang dipimpin oleh pengurus masjid Syarifuddin Rambe dan Sofwan Sulaeman, membakar sepeda motornya dan menyerang Hermanu saat dia sedang berbicara dengan petugas lain. Keduanya kemudian menangkap Rambe dan Sulaeman, serta pengurus lain, Achmad Sahi, dan seorang pria pengangguran bernama Muhamad Noor.

Insiden

Dua hari pasca penangkapan, ulama Islam Abdul Qodir Jaelani memberikan sebuah ceramah menentang asas tunggal Pancasila di masjid As Saadah. Setelah itu, Biki memimpin sebuah demonstrasi ke kantor Kodim Jakarta Utara, di mana keempat tahanan tersebut ditahan. Seiring waktu, massa kelompok tersebut meningkat, dengan perkiraan berkisar antara 1.500 sampai beberapa ribu orang.
Protes dan kerusuhan tidak berhasil menuntut pembebasan tahanan tersebut. Sekitar pukul 11 malam waktu setempat, para pemrotes mengepung komando militer. Personel militer dari Batalyon Artileri Pertahanan Udara ke-6 menembaki para pemrotes. Sekitar tengah malam, saksi mata melihat komandan militer Jakarta Try Sutrisno dan Kepala Angkatan Bersenjata L. B. Moerdani yang mengawasi pemindahan korban; mayat-mayat itu dimasukkan ke dalam truk militer dan dikuburkan di kuburan yang tidak bertanda, sementara yang terluka dikirim ke Rumah Sakit Militer Gatot Soebroto.

Akibat

Setelah kerusuhan tersebut, militer melaporkan bahwa mereka dipicu oleh seorang pria berpakaian militer palsu yang membagikan selebaran anti-pemerintah bersama dengan 12 komplotannya; dilaporkan dari orang yang ditahan. Jenderal Hartono Rekso Dharsono ditangkap karena diduga menghasut kerusuhan tersebut. Setelah menjalani persidangan empat bulan, dia divonis bersalah; dia akhirnya dibebaskan pada bulan September 1990, setelah menjalani hukuman penjara lima tahun.
Setelah kerusuhan tersebut, setidaknya 169 warga sipil ditahan tanpa surat perintah dan beberapa dilaporkan disiksa. Para pemimpin ditangkap dan diadili karena tuduhan subversif, kemudian diberi hukuman panjang. Yang lainnya, termasuk Amir Biki, termasuk di antara mereka yang terbunuh.
Laporan awal menyebutkan 20 orang tewas. Catatan resmi saat ini memberikan total 24 korban tewas dan 54 terluka (termasuk militer), sementara korban selamat melaporkan lebih dari seratus orang tewas. Masyarakat Tanjung Priok memperkirakan total 400 orang terbunuh atau hilang, sementara laporan lainnya menyarankan hingga 700 korban.

Investigasi

Gencarnya gerakan hak asasi manusia pasca lengsernya Suharto pada tahun 1998, beberapa kelompok dibentuk untuk mengadvokasi hak-hak korban, termasuk Yayasan 12 September 1984, Solidaritas Nasional untuk Peristiwa Tanjung Priok 1984, dan Keluarga Besar untuk Korban Insiden Tanjung Priok (didirikan oleh janda Biki Dewi Wardah dan putra Beni). Kelompok-kelompok ini mendorong Dewan Perwakilan Rakyat dan Komnas HAM untuk menyelidiki lebih lanjut tragedi tersebut; di DPR, perwakilan A.M. Fatwa dan Abdul Qodir Jaelani, yang pernah ditangkap setelah tragedi tersebut, mendesak penyelidikan lebih lanjut. Pada tahun 1999, Komnas HAM sepakat untuk menyelidiki insiden tersebut, membentuk Komisi Investigasi dan Pemeriksaan Pelanggaran HAM di Tanjung Priok (KP3T).
KP3T terutama terdiri dari tokoh politik dari rezim sebelumnya, termasuk mantan jaksa agung Djoko Sugianto. Laporan yang dihasilkan, yang dirilis pada awal Juni 2000, menemukan bahwa tidak ada pembantaian sistematis dalam insiden tersebut. Ini tidak diterima dengan baik oleh masyarakat umum. Pada tanggal 23 Juni 2000, sekitar 300 anggota Front Pembela Islam (FPI) menyerang markas Komnas HAM saat mengenakan pakaian Islami dan syal hijau. Mereka memecahkan jendela dengan batu dan batang rotan, melebihi jumlah dan banyak pasukan keamanan. FPI marah atas laporan tersebut dan beranggapan telah terjadi praktik kolusi dengan militer, dengan alasan bahwa tindakan tersebut diabaikan oleh militer; dan bersikeras agar Komnas HAM dihapuskan. Sementara itu, Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yusril Ihza Mahendra menulis bahwa Komnas HAM telah menerapkan standar ganda saat menyelidiki masalah tersebut; dia mengatakan bahwa mereka tampak lebih enggan untuk menyelidiki insiden Tanjung Priok dan lebih memilih menyelidiki krisis Timor Leste tahun 1999. Pemimpin Partai Bulan Bintang Ahmad Sumargono menyebut keputusan tersebut mengecewakan kaum Muslim di mana-mana.
Pada bulan Oktober 2000, Komnas HAM mengeluarkan laporan lain yang menunjukkan bahwa 23 orang, termasuk Sutrisno dan Moerdani, harus diselidiki atas keterlibatan mereka; Ia meminta pengadilan ad hoc untuk menyelidiki masalah ini lebih lanjut. Presiden Abdurrahman Wahid juga meminta penyelidikan lebih lanjut pada pengadilan yang akan datang. Beberapa pejabat militer membuat surat pengampunan (islah) dengan keluarga korban; meski islah tidak mengandung pengakuan bersalah, korban menerima kompensasi sejumlah Rp. 1,5-2 juta. Islah pertama meliputi 86 keluarga, seperti yang diwakilkan oleh Rambe, sedangkan untuk keluarga Biki terjadi pada islah kedua. Pada tanggal 1 Maret 2001 sejumlah islah telah dibuat. Hasil islah tersebut, beberapa korban atau keluarga mereka menyarankan kepada penyidik M.A. Rachman bahwa tuntutan harus dijatuhkan. Investigasi baru berlanjut pada bulan Juli 2003.
Di bawah tekanan internasional, pada tahun 2003 DPR menyetujui penggunaan undang-undang hak asasi manusia tahun 2000 untuk membawa pelaku pembantai ke pengadilan atas kejahatan terhadap kemanusiaan; persidangan dimulai pada bulan September tahun itu. Mereka yang dibawa ke pengadilan termasuk Kolonel Sutrisno Mascung, pemimpin Peleton II Batalyon Artileri Pertahanan Udara saat itu, dan 13 bawahannya. Pejabat berpangkat tinggi saat itu, termasuk komandan militer Jakarta Try Sutrisno dan Kepala Angkatan Bersenjata L. B. Moerdani, dibebaskan dari tuntutan, seperti mantan Presiden Soeharto dan mantan Menteri Kehakiman Ismail Saleh. Penuntutan dipimpin oleh Widodo Supriyadi, dan Wakil Ketua DPR A.M. Fatwa bertugas sebagai saksi penuntutan. Beberapa petugas yang diadili divonis bersalah, sementara Sriyanto dan Pranowo dibebaskan. Pada tahun 2004 kantor Kejaksaan mengajukan banding atas pembebasan Sriyanto dan Pranowo, namun ditolak. Keputusan tersebut kemudian dibatalkan oleh Mahkamah Agung RI.

History – Gereja di Indonesia

Gereja di Indonesia pertama kali hadir sejak sekitar ke-17 Masehi. Sejak saat itu, sampai sekarang di Indonesia terdapat banyak sekali jenis-jenis (aliran/denominasi/sekte) gereja.

Pada umumnya gereja-gereja Kristen di Indonesia dapat dibagi ke dalam tiga aliran utama, yaitu:

  • Gereja Katolik dengan sistem episkopal di bawah kepemimpinan Paus
  • Gereja Protestan yang merupakan hasil dari akar Reformasi dengan membekali 95 dalilnya yang dipelopori tokoh reformator gereja, yakni Martin Luther
  • Gereja Ortodoks dengan sistem episkopalnya

Khusus untuk gereja-gereja dari aliran ritual Pentakosta kadang-kadang digolongkan terpisah dari kelompok gereja-gereja Protestan karena perbedaan ritual dan pengakuan iman, meskipun dari sejarahnya gereja Pentakosta muncul dari denominasi-denominasi ajaran Protestan.

Gereja Katolik dan Gereja Ortodoks di Indonesia tidak terbagi-bagi menurut denominasi sebagai mana halnya yang ada pada gereja-gereja Protestan/Pentakosta. Karena gereja Protestan dan aliran Pentakosta terbagi-bagi menjadi unsur gereja yang lebih kecil maka gereja-gereja Kristen Protestan (termasuk Pentakosta) memiliki banyak cabang bahkan di setiap daerahnya. Gereja-gereja tersebut dapat diklasifikasikan menurut ajaran teologi, kelompok etnis, bahasa pengantar, atau gabungan dari ketiganya.

Di bawah ini akan dijelaskan mengenai sejarah gereja berdasarkan rujukan dari buku Dr. Huub J.W.M. Boelaars, OFM Cap., dan sumber-sumber lain yang searah dengan literatur ini, namun banyak menuai kritikan karena kekeliruan yang telah disebutkan di atas.

Sejarah

Katolik Roma pertama tiba dari Ordo Karmel pada tahun 1511 di tanah Aceh dan tahun 1534 di kepulauan Maluku melalui orang Portugis yang dikirim untuk eksplorasi. Fransiskus Xaverius, misionaris Katolik Roma dan pendiri Ordo Yesuit bekerja di kepulauan Maluku pada tahun 1546 sampai tahun 1547.

Protestanisme pertama kali diperkenalkan oleh Belanda pada abad keenam belas, sehingga terpengaruh oleh ajaran Calvinisme dan Lutheran.

Gereja pertama di Indonesia diberi nama Gereja Sion.[1] Gereja ini dikenal juga dengan nama Portugeesche Buitenkerk atau Gereja Portugis berada di sudut Jalan Pangeran Jayakarta dan Mangga Dua Raya. Peresmian gedung gereja dilakukan pada hari Minggu, 23 Oktober 1695 dengan dihadiri gubernur jenderal Willem van Outhoorn dan pemberkatan oleh Pendeta Theodorus Zas.

Gereja Katolik

Gereja Katolik merupakan gereja yang memiliki persekutuan dengan Paus, atau Uskup Roma, yang memegang otoritas tertinggi setelah Dewan Kardinal. Gereja Katolik terdiri dari Gereja Katolik Roma (Ritus Latin) dan 23 Gereja Katolik Ritus Timur. Karena secara umum Gereja Katolik di Indonesia berasal dari Misi Portugis dan Spanyol (Santo Fransiskus Xaverius adalah orang Spanyol), Gereja Katolik di Indonesia mengikuti Ritus Latin. Gereja Katolik di Indonesia terbagi dalam 37 keuskupan yang dikelompokan ke dalam 10 provinsi gerejawi ditambah dengan 1 Ordinariat Militer. Keuskupan-keuskupan tersebut membentuk suatu organisasi koordinatif yang disebut Konferensi Waligereja Indonesia, beranggotakan para uskup di Indonesia.

Gereja Protestan

Berikut beberapa gereja Protestan yang ada di Indonesia. Cabang/pemekaran/pecahan dari suatu gereja ditandai dengan sub-bagian.

Gereja Adat

Banyak jenis atau cabang gereja yang ada di Indonesia (di level provinsi) merupakan gereja yang bersifat tradisionalis atau kedaerahan tertentu. Hal ini terjadi karena adanya politik gospel masa lalu oleh pihak Penjajah (Portugal maupun Belanda) yang memakai taktik pendekatan suku.

Gereja tradisionalis/kedaerahan ini berciri kedaerahan atau tradisional tertentu menurut adat istiadat daerah setempat, yang mana merupakan tempat Gereja tersebut pertama didirikan, tetapi Gereja-gereja ini tetap terbuka bagi suku lain (adapula gereja yang tertutup untuk suku lain, tetapi kemungkinannya sangat kecil)

Gereja tersebut antara lain:

  • Huria Kristen Batak Protestan – HKBP – (memakai adat Batak Toba)
  • Huria Kristen Indonesia – HKI – (memakai adat Batak Toba)
  • Gereja Batak Karo Protestan – GBKP – (memakai adat Batak Karo)
  • Gereja Injili Karo Indonesia – GIKI – (memakai adat Batak Karo)
  • Gereja Kristen Protestan Simalungun – GKPS – (memakai adat Batak
  • Simalungun)
  • Gereja Kristen Protestan Angkola – GKPA – (Memakai adat Batak Angkola-
  • Mandailing)
  • Gereja Kristen Protestan Pakpak Dairi – GKPPD – (Memakai adat Dairi)
  • Gereja Punguan Kristen Batak – GPKB (memakai adat Batak Tapanuli)
  • Banua Niha Keriso Protestan – BNKP – (memakai adat Nias)
  • Orahua Niha Keriso Protestan – ONKP – (memakai adat Nias)
  • Gereja Kristen Sumatera Bagian Selatan – GKSBS – (memakai
  • adat Jawa dan Melayu)
  • Gereja Kristen Injili Indonesia – GKII – melayani suku Anak Dalam dan
  • orang-orang pribumi (bumi putera) seperti Rejang dan Lembak di sebagian
  • besar Bengkulu dan sebagian Sumatera Selatan)
  • Gereja Kristen Pasundan – GKP – (memakai adat Sunda)
  • Gereja Kristen Jawa – GKJ – (memakai adat Jawa)
  • Gereja Kristen Jawi Wetan – GKJW – (memakai adat Jawa)
  • Gereja Kalimantan Evangelis – GKE – (memakai adat Dayak)
  • Gereja Toraja – GeTor – (memakai adat Toraja)
  • Gereja Toraja Mamasa – GTM (memakai adat Mamasa)
  • Gereja Masehi Injili di Minahasa – GMIM – (memakai adat Minahasa)
  • Gereja Kristen Kalam Kudus – GKKK – (memakai adat Tionghoa)
  • Gereja Kebangunan Kalam Allah – GKKA – (memakai adat Tionghoa)
  • Gereja Persekutuan Kristen – GEPEKRIS – (memakai adat Tionghoa)
  • Gereja Persekutuan Misi Injil Indonesia – GPMII (memakai adat Tionghoa)

Menurut Denominasi

Pembagian Gereja-gereja beraliaran Protestanisme di Indonesia menurut denominasinya yaitu:

Gereja Reformed

  • Gereja Protestan di Indonesia – GPI dengan dua belas Gereja Bagian Mandiri
  • (GBM) dalam lingkup GPI:
  • Gereja Protestan di Indonesia bagian Barat – GPIB
  • Indonesian Ecumenical Christianity Church – IECC
  • Gereja Masehi Injili di Minahasa – GMIM
  • Gereja Protestan Maluku – GPM
  • Gereja Masehi Injili di Timor – GMIT
  • Gereja Protestan Indonesia di Donggala – GPID
  • Gereja Protestan Indonesia di Buol Toli-Toli – GPIBT
  • Gereja Protestan Indonesia di Gorontalo – GPIG
  • Gereja Kristen Luwuk Banggai – GKLB
  • Gereja Protestan Indonesia di Papua – GPI Papua
  • Gereja Protestan Indonesia Banggai Kepulauan GPIBK
  • Gereja Masehi Injili di Talaud – GERMITA
  • Gereja Kristen Indonesia – GKI
  • Gereja Batak Karo Protestan – GBKP
  • Gereja Kristen Indonesia Sumatera Utara – GKI SUMUT
  • Gereja Kristen Sumatera Bagian Selatan – GKSBS
  • Gereja Kristen Pasundan – GKP
  • Gereja Kristen Jawa – GKJ
  • Gereja Kristen Jawa Tengah Utara – GKJTU
  • Gereja Kristen Jawi Wetan – GKJW
  • Gereja Masehi Injili di Sangihe Talaud – GMIST
  • Gereja Kristen Sulawesi Tengah – GKST
  • Gereja Kristen Sulawesi Barat – GKSB
  • Gereja Kristen Sulawesi Selatan – GKSS
  • Gereja Protestan di Sulawesi Tenggara – GEPSULTRA
  • Gereja Protestan Indonesia di Luwu – GPIL
  • Gereja Kristen Sumba – GKS
  • Gereja Kristen Injili di Tanah Papua – GKI di Tanah Papua
  • Gereja Kristus – GK
  • Gereja Kristus Tuhan – GKT
  • Gereja Kristen Abdiel – GKA
  • Gereja Kristus Yesus – GKY
  • Gereja Reformed Injili Indonesia – GRII
  • Gereja Toraja – GeTor
  • Gereja Toraja Mamasa – GTM
  • Kerapatan Gereja Protestan Minahasa – KGPM
  • Gereja Kalimantan Evangelis – GKE
  • Gereja Kristen Protestan di Bali – GKPB
  • Gereja Kristen Oikoumene di Indonesia – GKO
  • Gereja Presbiterian Injili Indonesia – GPII
  • Gereja Kristen Kristus Harapan – GKKH
  • Gereja Kristen Protestan Kehidupan Rohani – GKPKR
  • Gereja Kristen Alkitab Indonesia – GKAI
  • Gereja Reformasi Indonesia – GRI
  • Gereja Reformed Injili Indonesia – GRII

Gereja Lutheran

  • Gereja Lutheran di Indonesia hanya tersebar di pulau Sumatra saja, khususnya di Sumatera Utara, Rejang, dan Mentawai, yakni wilayah pelayanan misi RMG kala itu.

Gereja Lutheran di Sumatera Utara:

  • Huria Kristen Batak Protestan – HKBP
  • Gereja Kristen Protestan Indonesia – GKPI
  • Gereja Kristen Protestan Simalungun – GKPS
  • Gereja Kristen Protestan Angkola – GKPA
  • Gereja Kristen Protestan Pakpak Dairi – GKKPD
  • Huria Kristen Indonesia – HKI
  • Gereja Kristen Luther Indonesia – GKLI
  • Gereja Protestan Persekutuan – GPP

Gereja Lutheran di Kepulauan Nias:

  • Banua Niha Keriso Protestan – BNKP
  • Angowuloa Masehi Indonesia Nias – AMIN
  • Orahua Niha Keriso Protestan – ONKP

Gereja Lutheran di luar Sumatera Utara:

  • Gereja Kristen Protestan Mentawai – GKPM
  • Gereja Kristen Rejang – GKR
  • Gereja Punguan Kristen Batak – GPKB

Gereja Injili

  • Gereja Injili Indonesia – GII
  • Gereja Kerapatan Injil Bangsa Indonesia – KIBAID
  • Gereja Kristen Perjanjian Baru – GKPB
    Gereja Kristus Rahmani Indonesia – GKRI
  • Gereja Kasih Karunia Indonesia – GEKARI
  • Gereja Misi Injili Indonesia – GMII
  • Gereja Kristen Injili Nusantara – GKIN
  • Gereja Injili Karo Indonesia – GIKI
  • Gereja Protestan Injili Nusantara – GPIN
  • International Full Gospel Fellowship – IFGF
  • Gereja Kabar Baik Indonesia – GKBI
  • Gereja Sahabat Injili – GSI
  • Gereja Kristen Injili Di Indonesia – GEKISIA
  • Gereja Pemberita Injil – GEPEMBRI
  • Gereja Santapan Rohani Indonesia – GSRI
  • Gereja Kristen Pengabar Injil – GKPI

Gereja Methodis

  • Gereja Methodis Indonesia – GMI
  • Gereja Kristen Wesley Indonesia – GKWI
  • Gereja Wesleyan Indonesia – GWI
  • Gereja Kristen Nazarene – GKN

Gereja Menonit

  • Gereja Kristen Muria Indonesia – GKMI
  • Gereja Injili di Tanah Jawa – GITJ
  • Jemaat Kristen Indonesia – JKI

Gereja Pentakosta (Karismatik)

  • Gereja Sidang-Sidang Jemaat Allah – GSJA
  • Gereja Sidang Jemaat Kristus – GSJK
  • Gereja Kristen Maranatha Indonesia – GKMI
  • Gereja Pusat Pantekosta Indonesia – GPPI
  • Gereja Berita Injil Antiokhia – GBI Antiokhia
  • Gereja Bethany Indonesia – Bethany
  • Gereja Bethel Injil Sepenuh – GBIS
  • Gereja Bethel Indonesia – GBI / Bethel
  • Gereja Pantekosta Pusat Surabaya – GPPS
  • Gereja Isa Almasih – GIA
  • Gereja Bethel Tabernakel – GBT
  • Gereja Bukit Zaitun – GBZ
  • Gereja Duta Injil – GDI
  • Gereja Kristen Baithani – GKB
  • Gereja Kemenangan Iman Indonesia – GKII
  • Gereja Tabernakel Tubuh Kristus – GTTK
  • Gereja Pentakosta Tabernakel – GPT
  • Gereja Mawar Sharon – GMS
  • Gereja Pantekosta di Indonesia

GSPDI

  • Gereja Pentakosta Indonesia – GPI
  • Gereja Pantekosta Kharismatika di Indonesia – GPKdI
  • Gereja Rumah Doa Segala Bangsa – Gereja RDSB
  • Gereja Pentakosta Isa Almasih – GPIA
  • Gereja Sidang-Sidang Jemaat Allah – GSJA
  • Gereja Tiberias Indonesia – GTI
  • Gereja Yesus Kristus Tuhan – Abbalove Ministries
  • Charismatic Worship Service – CWS
  • Gereja Gerakan Pentakosta – GGP
  • Gereja Kristus Tabernakel di Indonesia – GKTDI
  • Jakarta Praise Community Church – JPCC
  • Gereja Suara Kebenaran Injil – GSKI (Rehobot Ministry)
  • Gereja Jemaat Allah Indonesia – GJAI
  • Gereja Anugerah Bethesda – GAB
  • Gereja Alkitab Anugerah – GAA
  • Gereja Kristen Anugerah – GKA
  • Gereja Berea Sungrak Indonesia – GBSI
  • Gereja Kristen Tabernakel – GKT
  • Gereja Sidang Pantekosta Di Indonesia – GSPDI
  • Gereja Pantekosta Serikat Indonesia – GPSI
  • Gereja Kristen Pantekosta Yerusalem – GKPY
  • Gereja Kemah Injil Indonesia – GKII
  • Gereja Kristen Kebenaran – GKK
  • Gereja Kristen Jakarta – GK Jakarta

Gereja Baptis

  • Gereja Baptis Independen
  • Gereja Baptis di Papua
  • Gereja Kristen Baptis Jakarta
  • Gereja Perhimpunan Baptis Injili Indonesia
  • Kerapatan Gereja Baptis Indonesia
  • Gereja Baptis Indonesia

Gereja non-denominasi

  • Gereja Yesus Sejati – GYS
  • Gereja Kristus Di Indonesia – GKDI
  • Gereja Jemaat Kristus Indonesia – GJKI
  • Gereja Satu Jam Saja – GSJS

Lain-lain

  • Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh (Gereja Advent)
  • Bala Keselamatan
  • Saksi-Saksi Yehuwa
  • Gereja Kristus Ahli Ilmu Pengetahuan (The Church of Christ, Scientist)
  • Gereja Yesus Kristus dari Orang-orang Suci Zaman Akhir – Gereja OSZA (Gereja Mormon)

Gereja Ortodoks

Gereja Ortodoks adalah kelompok Kristen/Gereja pendatang yang paling mutakhir di Indonesia. Namun, menurut penelitian dari pakar-pakar sejarah dan arkeologi lama, sebetulnya Gereja Ortodoks ini justru adalah gereja yang pertama hadir dan datang ke Indoneia yang ditandai dengan/melalui kehadiran Gereja Nestorian yang merupakan corak gereja Asiria di daerah Fansur (Barus), di wilayah Mandailing, Sumatera Utara. Namun menurut A.J. Butler M.A., kata Fahsûr seharusnya ditulis Mansûr, yaitu sebuah negara pada zaman kuno yang terdapat di Barat Laut India, terletak di sekitar Sungai Indus. Mansur merupakan negara paling utama yang terkenal di antara orang-orang Arab dalam hal komoditas kamfer (al-kafur).[2]

Tanpa diketahui sebab-sebabnya, Gereja yang kehadirannya diketahui lewat prasasti dari tahun 600-an M ini kemudian hilang begitu saja yang mungkin akibat faktor peperangan dan baru muncul kembali di Indonesia sekitar akhir tahun 1960-an dengan kedatangan Kanisah Orthodox Syria dikota Samarinda. Di negara-negara Eropa Timur, Asia Kecil, Anatolia, Timur Tengah, Asia Selatan dan di India, Gereja Ortodoks telah hadir selama berabad-abad dan tidak pernah hilang seiring zaman berganti, khususnya di Timur Tengah, Gereja ini telah hadir sejak abad pertama ketika kali pertama Gereja Kristen terbentuk oleh para murid Yesus.

Gereja Ortodoks di Indonesia hadir secara resmi tahun 1960 dan pada 1980 gereja ortodoks memiliki nama resmi Gereja Ortodoks Indonesia (GOI), tetapi baru mendapat izin Departemen Agama pada tahun 2006. Gereja Ortodoks Indonesia di bawah penggembalaan Metropolitan Hilarion, Uskup Gereja Ortodoks Rusia di luar Rusia (ROCOR), tetapi ada pula yang di bawah penggembalaan Uskup Konstantinos Tsilis, Uskup Gereja Ortodoks Yunani Konstantinopel. Selain itu terdapat Kanisah Ortodoks Siria (KOS) yang bukanlah lembaga gereja. Kehadiran KOS di Indonesia hanya sebatas wacana.

Gereja lainnya

Selain Gereja-gereja di atas, ada pula Gereja-gereja lain yang ajarannya sering dianggap terlalu jauh bedanya dengan Gereja-gereja Kristen yang disebutkan diatas tadi, gereja-gereja itu antara lain seperti: Gereja Mormon, Saksi Yehuwa atau menara kudus Yehovah, dan Christian Science yang merupakan gerakan restorasi gereja, (lihat Restorasionisme).

History Bandung Lautan Api

Bandung Lautan Api
Bagian dari Revolusi Nasional Indonesia

Bagan selatan Bandung dibakar oleh TRI
Tanggal 23 Maret – 24 Maret 1946
Lokasi Bandung, Jawa Barat, Indonesia
Hasil Kemenangan Taktis Indonesia
Pihak terlibat
 Republik Indonesia Sekutu:
 Kekaisaran Britania

  •  Britania Raya
  •  India

 Imperium Belanda

  •  Kerajaan Belanda
  •  Hindia Belanda
  • Belanda Pemerintahan Sipil Hindia Belanda
Tokoh dan pemimpin
 MayJen. Abdoel Haris Nasoetion
 Muhammad Toha 
Britania Raya Brig. MacDonald
Pasukan
  • Indonesia Tentara Republik Indonesia
  • Indonesia Barisan Rakyat Indonesia
 Angkatan Bersenjata Britania Raya

  •  Angkatan Darat Britania Raya

 Tentara Kerajaan Hindia Belanda

Peristiwa Bandung Lautan Api adalah peristiwa kebakaran besar yang terjadi di Bandung, provinsi Jawa Barat, Indonesia pada 24 Maret 1946. Sekitar 200.000 penduduk Bandung membakar kediaman mereka sendiri dalam peristiwa tersebut, kemudian meninggalkan kota menuju pegunungan di daerah selatan Bandung. Hal ini dilakukan untuk mencegah tentara Sekutu yang dapat menggunakan kota Bandung sebagai markas strategis militer dalam Perang Kemerdekaan Indonesia.

Latar Belakang

Pasukan Inggris bagian dari Brigade MacDonald tiba di Bandung pada tanggal 12 Oktober 1945. Sejak semula hubungan mereka dengan pemerintah RI sudah tegang. Mereka menuntut agar semua senjata api yang digunakan dalam perang di tangan penduduk, kecuali TKR (Tentara Keamanan Rakyat), diserahkan kepada mereka. Orang-orang Belanda yang baru dibebaskan dari kamp tawanan mulai melakukan tindakan-tindakan yang mulai mengganggu keamanan. Akibatnya, bentrokan bersenjata antara Inggris dan TKR (Tentara Keamanan Rakyat) tidak dapat dihindari. Selain itu, Adapun salah satu markas peninggalan persenjataan Jepang Di bandung yang ingin di perebutkan juga oleh Inggris.

Pertempuran dan Pembumi-hangusan

Malam tanggal 21 November 1945, TKR (Tentara Keamanan Rakyat) dan badan-badan perjuangan melancarkan serangan terhadap kedudukan-kedudukan Inggris di bagian utara, termasuk Hotel Homann dan Hotel Preanger yang mereka gunakan sebagai markas Inggris. Tiga hari kemudian, MacDonald menyampaikan ultimatum kepada Gubernur Jawa Barat agar Bandung Utara dikosongkan oleh penduduk Indonesia, termasuk pasukan bersenjata.

Ultimatum Tentara Sekutu agar Tentara Republik Indonesia (TRI, sebutan bagi TNI pada saat itu) meninggalkan Bandung mendorong TRI untuk melakukan operasi “bumi hangus”. Para pejuang pihak Republik Indonesia tidak rela bila Bandung dimanfaatkan oleh pihak Sekutu dan NICA. Keputusan untuk membumi-hanguskan Bandung diambil melalui musyawarah Madjelis Persatoean Perdjoeangan Priangan (MP3) di hadapan semua kekuatan perjuangan pihak Republik Indonesia, pada tanggal 23 Maret 1946. Kolonel Abdoel Haris Nasoetion selaku Komandan Divisi III TRI mengumumkan hasil musyawarah tersebut dan memerintahkan evakuasi Kota Bandung. Hari itu juga, rombongan besar penduduk Bandung mengalir panjang meninggalkan kota Bandung dan malam itu pembakaran kota berlangsung.

Bandung sengaja dibakar oleh TRI dan rakyat setempat dengan maksud agar Sekutu tidak dapat menggunakan Bandung sebagai markas strategis militer. Di mana-mana asap hitam mengepul membubung tinggi di udara dan semua listrik mati. Tentara Inggris mulai menyerang sehingga pertempuran sengit terjadi. Pertempuran yang paling besar terjadi di Desa Dayeuhkolot, sebelah selatan Bandung, di mana terdapat gudang amunisi besar milik Tentara Sekutu. Dalam pertempuran ini Muhammad Toha dan Muhammad Ramdan, dua anggota milisi BRI (Barisan Rakjat Indonesia) terjun dalam misi untuk menghancurkan gudang amunisi tersebut. Muhammad Toha berhasil meledakkan gudang tersebut dengan dinamit. Gudang besar itu meledak dan terbakar bersama kedua milisi tersebut di dalamnya. Staf pemerintahan kota Bandung pada mulanya akan tetap tinggal di dalam kota, tetapi demi keselamatan mereka, maka pada pukul 21.00 itu juga ikut dalam rombongan yang mengevakuasi dari Bandung. Sejak saat itu, kurang lebih pukul 12 Malam, Bandung Selatan telah kosong dari penduduk dan TRI. Namun, api masih membubung membakar kota, sehingga Bandung pun menjadi lautan api.

Akibat

Pembumi-hangusan Bandung tersebut dianggap merupakan strategi yang tepat dalam Perang Kemerdekaan Indonesia karena kekuatan TRI dan milisi rakyat tidak sebanding dengan kekuatan pihak Sekutu dan NICA yang berjumlah besar. Setelah peristiwa tersebut, TRI bersama milisi rakyat melakukan perlawanan secara gerilya dari luar Bandung. Peristiwa ini menginspirasi Ismail Marzuki beserta para pejuang Indonesia saat itu untuk mengubah dua baris terakhir dari lirik lagu Halo, Halo Bandung menjadi lebih patriotis dan membakar semangat perjuangan. Beberapa tahun kemudian, lagu Halo, Halo Bandung menjadi kenangan akan emosi yang para pejuang kemerdekaan Republik Indonesia alami saat itu, menunggu untuk kembali ke kota tercinta mereka yang telah menjadi lautan api.

Istilah “Bandung Lautan Api”

Istilah Bandung Lautan Api menjadi istilah yang terkenal setelah peristiwa pembumi-hangusan tersebut. Jenderal A.H Nasution adalah Jenderal TRI yang dalam pertemuan di Regentsweg (sekarang Jalan Dewi Sartika), setelah kembali dari pertemuannya dengan Sutan Sjahrir di Jakarta, memutuskan strategi yang akan dilakukan terhadap Kota Bandung setelah menerima ultimatum Inggris tersebut.

“Jadi saya kembali dari Jakarta, setelah bicara dengan Sjahrir itu. Memang dalam pembicaraan itu di Regentsweg, di pertemuan itu, berbicaralah semua orang. Nah, disitu timbul pendapat dari Rukana, Komandan Polisi Militer di Bandung. Dia berpendapat, “Mari kita bikin Bandung Selatan menjadi lautan api.” Yang dia sebut lautan api, tetapi sebenarnya lautan air.”-A.H Nasution, 1 Mei 1997

Istilah Bandung Lautan Api muncul pula di harian Suara Merdeka tanggal 26 Maret 1946. Seorang wartawan muda saat itu, yaitu Atje Bastaman, menyaksikan pemandangan pembakaran Bandung dari bukit Gunung Leutik di sekitar Pameungpeuk, Garut. Dari puncak itu Atje Bastaman melihat Bandung yang memerah dari Cicadas sampai dengan Cimindi.

Setelah tiba di Tasikmalaya, Atje Bastaman dengan bersemangat segera menulis berita dan memberi judul “Bandoeng Djadi Laoetan Api“. Namun karena kurangnya ruang untuk tulisan judulnya, maka judul berita diperpendek menjadi “Bandoeng Laoetan Api“.

Peristiwa Rengasdengklok  

Peristiwa Rengasdengklok adalah peristiwa penculikan yang dilakukan oleh sejumlah pemuda antara lain Soekarni, Wikana, Aidit, dan Chaerul Saleh dari perkumpulan “Menteng 31” terhadap Soekarno dan Hatta.

Tempat persembunyian Bung Karno dan Hatta, berlokasi di Rengasdengklok, Karawang

Peristiwa ini terjadi pada tanggal 16 Agustus 1945 pukul 03.00 WIB, Soekarno dan Hatta dibawa ke Rengasdengklok, Karawang, untuk kemudian didesak agar mempercepat proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia, sampai dengan terjadinya kesepakatan antara agolongan tua yang diwakili Soekarno dan Hatta serta Mr.

Achmad Subardjo dengan golongan muda tentang kapan proklamasi akan dilaksanakan terutama setelah Jepang mengalami kekalahan dalam Perang Pasifik.

Menghadapi desakan tersebut, Soekarno dan Hatta tetap tidak berubah pendirian. Sementara itu di Jakarta, Chaerul dan kawan-kawan telah menyusun rencana untuk merebut kekuasaan. Tetapi apa yang telah direncanakan tidak berhasil dijalankan karena tidak semua anggota PETA mendukung rencana tersebut.[4]

Proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia rencananya akan dibacakan oleh Bung Karno dan Bung Hatta pada hari Jumat, 17 Agustus 1945.

Ada dua lokasi pilihan untuk pembacaan teks proklamasi, yaitu Lapangan IKADA (yang sekarang telah menjadi Lapangan Monas) atau rumah Bung Karno di Jl. Pegangsaan Timur No. 56. Rumah Bung Karno akhirnya dipilih untuk menghindari kericuhan antara penduduk dan tentara Jepang karena tentara-tentara Jepang sudah berjaga-jaga di Lapangan IKADA setelah mendapat informasi ada sebuah acara yang akan diselenggarakan di lokasi tersebut.

Teks Proklamasi disusun di Rengasdengklok. Awalnya, Bung Karno dan Bung Hatta ditempatkan di sebuah gubuk tua, pinggir kali dekat sawah yang tak layak kondisinya. Atas usulan KH.

Darip pejuang dari Klender kepada Soekarni dan kawan-kawan, agar Bung Karno dan Bung Hatta ditempatkan di tempat yang layak, maka dipilih lah rumah saudagar Tionghoa bernama Djiaw Kie Siong. Bendera Merah Putih sudah dikibarkan para pejuang di Rengasdengklok pada Kamis tanggal 16 Agustus, sebagai persiapan untuk proklamasi kemerdekaan Indonesia.

Karena tidak mendapat berita dari Jakarta, maka Jusuf Kunto dikirim untuk berunding dengan pemuda-pemuda yang ada di Jakarta. Namun sesampainya di Jakarta, Kunto hanya menemui Wikana dan Mr. Achmad Soebardjo, kemudian Kunto dan Subardjo ke Rengasdengklok untuk menjemput Soekarno, Hatta, Fatmawati dan Guntur.

Achmad Soebardjo mengundang Bung Karno dan Hatta berangkat ke Jakarta untuk membacakan proklamasi di Jalan Pegangsaan Timur No. 56, rumah Bung Karno. Pada tanggal 16 Agustus tengah malam rombongan tersebut sampai di Jakarta.

Keesokan harinya, tepatnya tanggal 17 Agustus 1945 pernyataan proklamasi dikumandangkan dengan teks proklamasi Kemerdekaan Indonesia yang diketik oleh Sayuti Melik menggunakan mesin ketik yang “dipinjam” (sebetulnya diambil) dari kantor Kepala Perwakilan Kriegsmarine, Mayor (Laut) Dr. Hermann Kandeler.

Latar belakang

Latar belakang
Altar ruang tamu

Pada waktu itu Soekarno dan Moh. Hatta, tokoh-tokoh menginginkan agar proklamasi dilakukan melalui PPKI, sementara golongan pemuda menginginkan agar proklamasi dilakukan secepatnya tanpa melalui PPKI yang dianggap sebagai badan buatan Jepang. Selain itu, hal tersebut dilakukan agar Soekarno dan Moh. Hatta tidak terpengaruh oleh Jepang.

Para golongan pemuda khawatir apabila kemerdekaan yang sebenarnya merupakan hasil dari perjuangan bangsa Indonesia, menjadi seolah-olah merupakan pemberian dari Jepang.

Sebelumnya golongan pemuda telah mengadakan suatu perundingan di salah satu lembaga bakteriologi di Pegangsaan Timur Jakarta, pada tanggal 15 Agustus. Dalam pertemuan ini diputuskan agar pelaksanaan kemerdekaan dilepaskan segala ikatan dan hubungan dengan janji kemerdekaan dari Jepang. Hasil keputusan disampaikan kepada Ir. Soekarno pada malam harinya tetapi ditolak oleh Soekarno karena merasa bertanggung jawab sebagai ketua PPKI.

 

Sejarah Singkat Lahirnya Pancasila Sebagai Dasar Negara Republik Idonesi

Setiap tanggal 01 Juni akan diperingati sebagai hari lahir Pancasila sebagai dasar negara Republik Indonesia. Hari tersebut juga ditetapkan sebagai hari libur nasional oleh pemerintah. Hal ini didasari oleh Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 24 Tahun 2016.

Penetapan tersebut bertujuan agar pemerintah dan masyarakat senantiasa mengingat bahwa Pancasila sebagai ideologi bangsa.

Berikut sejarah singkat hari lahir Pancasila, serta peristiwa penting yang terjadi waktu itu.

Sejarah Singkat Hari Lahir Pancasila

Kelahiran Pancasila ada kaitannya dengan berkecamuknya perang dunia kedua pada medio 40an. Saat itu, Belanda yang sudah sekian tahun bercokol di Indonesia dipaksa angkat kaki dari Indonesia oleh Jepang. Jepang yang sebelumnya telah menduduki negara-negara Asia lain akhirnya sampai juga di Indonesia.

Pasca diusirnya Belanda, Jepang mulai membuat berbagai kebijakan yang salah satu tujuannya adalah supaya mereka dapat memenangkan perang melawan pihak sekutu. Terlebih lagi mereka telah memulai peperangan dengan Amerika Serikat yang artinya mereka sedang berhadapan dengan lawan tangguh. Karenanya, Jepang membutuhkan berbagai cara dan upaya.

Perjuangan yang dilakukan Jepang akhirnya berujung pada kekalahan. Di tengah situasi yang semakin tidak menentu itulah Jepang mulai menjanjikan kemerdekaan kepada Indonesia. Sebagai langkah konkret dari janji tersebut, dibentuklah Dokuritsu Junbi Cosakai atau juga dikenal sebagai Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI). Badan inilah salah satu badan yang berperan penting dalam sejarah singkat hari lahir Pancasila.

Rapat BPUPKI

BPUPKI dibentuk dengan tujuan untuk menyelidiki hal-hal penting berkaitan dengan kemerdekaan Indonesia sekaligus menyiapkan rencana kemerdekaan juga. Dalam menjalankan perannya, BPUPKI menggelar rapat atau sidang sebanyak beberapa kali (2 kali sidang besar tepatnya).

Pada sidang pertamanya yang berlangsung dari tangga 29 sampai 1 Juni 1945, salah satu agenda yang dibahas adalah perihal dasar negara Indonesia. Dalam persidangan itulah, Pancasila yang pertama kali diusulkan oleh Ir. Soekarno dirumuskan oleh para bapak bangsa.

Tentunya usulan Soekarno tidaklah serta merta begitu saja diterima oleh para peserta sidang. Terdapat perbedaan pandangan antara beberapa pihak. Perbedaan pendapat tidak hanya dalam hal dasar negara melainkan juga dalam hal bentuk negara dan hal-hal krusial lainnya.

Peran Panitia Sembilan

Dikarenakan belum usainya pembahasan dalam sidang, diputuskanlah untuk membentuk sebuah komite untuk menyelesaikan perselisihan yang ada dalam sidang. Komite ini kemudian dikenal dengan sebutan Panitia Sembilan yang beranggotakan:

  1. Soekarno
  2. Mohammad Hatta
  3. Achmad Soebardjo
  4. M. Yamin
  5. Wahid Hasjim
  6. Abdoel Kahar Moezakir
  7. Abikusno Tjokrosoejoso
  8. Haji Agus Salim
  9. A.A. Maramis

Kesembilan tokoh inilah yang akhirnya menyelesaikan pembahasan mengenai dasar-dasar negara termasuk juga Pancasila yang mana menjadi bagian penting dari sejarah singkat hari lahir Pancasila. Pembahasan dasar negara ini selesai pada tanggal 22 Juni 1945 yang kemudian dikenal dengan sebutan Piagam Jakarta atau Jakarta Charter yang berbunyi seperti berikut:

  1. Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan Syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya
  2. Kemanusiaan yang adil dan beradab
  3. Persatuan Indonesia
  4. Keraykatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan
  5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

Disahkan Oleh PPKI

Pancasila akhirnya baru benar-benar disahkan pada tanggal 18 Agustus 1945 atau sehari setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia oleh PPKI. Pancasila yang disahkan pada hari tersebut lah yang isinya kita kenal sekarang yaitu dengan direvisinya sila pertama menjadi ‘Ketuhanan yang Maha Esa’ oleh sebab satu dan lain hal.

Demikianlah sejarah singkat lahirnya sebuah dasar negara yang memiliki nama “PANCASILA”. Semoga dengan adanya peringatan setiap tahun dapat mengenalkan ke generasi bangsa bahwa Pancasila memiliki peran penting di Negara Kesatuan Republik Indonesia.

HISTORI >> KONFLIK ISRAEL – PALESTINA

Peta pendudukan Israel di Palestina, per Desember 2011

Konflik Israel dan Palestina
Bagian dari Konflik Arab–Israel
Tanggal 1948 – sekarang
(75 Tahun)
Lokasi Israel, Palestina
Hasil Masih berlangsung
Pihak terlibat
 Palestina

  •  PLO

 Fatah (Tepi Barat)
 Hamas (Jalur Gaza)

 Israel
Korban
51.000+ tewas (1965–2024)
Proses Perdamaian

Konferensi Madrid 1991 • Konferensi Annapolis • Perjanjian Perdamaian Camp David • Perjanjian Oslo I dan Oslo II • Protokol Hebron • Memorandum Sungai Wye • Memorandum Sharm El Sheikh • Pertemuan Camp David 2000 • Pertemuan Taba • Peta jalan damai

Konflik Israel–Palestina adalah konflik militer dan politik yang sedang berlangsung dari abad ke-19 hingga pada abad ke-21. Konflik ini merupakan salah satu konflik terpanjang yang masih berlangsung di dunia.

Berbagai upaya telah dilakukan untuk menyelesaikan konflik sebagai bagian dari proses perdamaian Israel–Palestina, di mana upaya perdamaian ini juga merupakan upaya lain untuk menyelesaikan konflik Arab–Israel yang lebih luas.

Masalah utama dari konflik ini mencakup status kepemilikan Yerusalem, pemukiman Israel, perbatasan, keamanan dan hak atas air serta kebebasan bergerak Palestina dan hak kembali Palestina.

Konflik antara dua pihak ini berdampak besar bagi media internasional, di mana akibat dari konflik ini berbagai media luar negeri banyak membahas hak-hak bersejarah, masalah keamanan, dan hak asasi manusia di Palestina. Selain berdampak bagi media luar, konflik ini juga berdampak pada pariwisata, di mana terhambatnya akses umum ke wilayah-wilayah yang diperebutkan.

 Beberapa upaya perdamaian menyarankan solusi pembentukan dua negara, yang melibatkan pembentukan negara Palestina merdeka dari Israel di mana solusi ini dulunya banyak didukung oleh bangsa Yahudi.

 Namun, dukungan publik terhadap solusi dua negara yang sebelumnya mendapat dukungan dari warga Yahudi Israel dan Palestina, telah berkurang dalam beberapa tahun terakhir.

Latar belakang

Kembalinya beberapa nasionalis Arab-Palestina garis keras, di bawah kepemimpinan Haji Amin al-Husseini, dari Damaskus ke Mandat Palestina menjadi pertanda dimulainya perjuangan nasionalis Arab Palestina menuju pendirian pemukiman nasional bagi orang Arab di Palestina.

Amin al-Husseini, perancang gerakan nasional Arab Palestina menganggap gerakan nasional Yahudi dan imigrasi Yahudi ke Palestina merupakan satu-satunya musuh perjuangannya, dan pada saat itu mereka memulai kerusuhan besar-besaran terhadap orang-orang Yahudi pada awal tahun 1920 di Yerusalem, dan tahun 1921 di Jaffa.

 Salah satu akibat kekerasan tersebut adalah pembentukan pasukan paramiliter Yahudi bernama Haganah.

Pada tahun 1929, peristiwa kerusuhan ini mengakibatkan kematian 133 orang Yahudi dan 116 orang Arab, dengan banyak korban orang Yahudi di Hebron dan Safed, dan evakuasi orang Yahudi dari Hebron dan Gaza.

Kekerasan kembali terjadi dan berlanjut secara sporadis hingga awal Perang Dunia II berakhir yang memakan korban sekitar 5.000 orang, sebagian besar dari pihak Arab.

Berakhirnya Perang Dunia II membuat situasi di daerah Palestina menjadi tenang. Hal ini menyebabkan berubahnya situasi ke arah sikap yang lebih moderat di antara orang-orang Arab Palestina di bawah kepemimpinan klan Nashashibi dan bahkan pembentukan Resimen Yahudi-Arab Palestina di bawah komando Inggris, yang memerangi Jerman di Afrika Utara.

Namun, pihak al-Husseini yang lebih radikal di pengasingan cenderung tetap bekerja sama dengan Nazi Jerman, dan berpartisipasi dalam pembentukan strategi propaganda pro-Nazi di seluruh dunia Arab.

Kekalahan kaum nasionalis Arab di Irak dan relokasi al-Husseini ke Eropa yang diduduki Nazi mengikat mereka dalam operasi lapangan di Palestina secara teratur, menuntut agar Italia dan Jerman untuk  mengebom Tel Aviv.

Pada akhir Perang Dunia II, krisis mengenai nasib para penyintas Holocaust dari Eropa menyebabkan ketegangan baru antara Yishuv dan kepemimpinan Arab Palestina.

Kuota imigrasi ditetapkan oleh Inggris, sementara di sisi lain imigrasi ilegal dan pemberontakan Zionis terhadap Inggris semakin meningkat.

Pada tanggal 29 November 1947, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa membuat Resolusi 181(II), sebuah rencana untuk membagi Palestina menjadi negara Arab, serta negara Yahudi dan Kota Yerusalem. Namun keesokan harinya pada tanggal 30 November 1947 Palestina dilanda kekerasan, yang berlanjut selama empat bulan, di bawah provokasi dan serangan Arab yang terus-menerus.

Liga Arab mendukung perjuangan Arab dengan membentuk Tentara Pembebasan Arab berbasis sukarelawan, mendukung Tentara Arab Palestina pada Perang Suci, di bawah kepemimpinan Abdul al-Qadir al-Husayni dan Hasan Salama. Di pihak Yahudi, perang saudara dikelola oleh milisi bawah tanah besar antara Haganah, Irgun dan Lehi  yang diperkuat oleh banyaknya veteran Yahudi yang ikut berpartisipasi pada Perang Dunia II dan sukarelawan asing.

 Pada musim semi tahun 1948, sudah terlihat jelas bahwa pasukan Arab hampir mengalami kehancuran total, sementara pasukan Yishuv memperoleh lebih banyak wilayah yang menimbulkan banyak masalah bagi para pengungsi Arab Palestina.

Sejarah

Sejarah dimulainya konflik Israel-Palestina berawal pada akhir abad ke-19, ketika Zionis berusaha mendirikan tanah air bagi orang-orang Yahudi di Palestina yang saat itu masih dikuasai oleh Ottoman, di mana saat itu diadakan sebuah deklarasi Balfour pada tahun 1917 yang dikeluarkan oleh pemerintah Inggris, untuk mendukung gagasan tanah air Yahudi di Palestina. Hal ini menyebabkan masuknya imigran Yahudi ke wilayah tersebut setelah Perang Dunia II dan Holocaust.

Saat itu dukungan secara internasional meningkat untuk pembentukan negara Yahudi di Palestina, yang mengarah pada pembentukan Israel pada tahun 1948.

Pembentukan Israel dan perang yang terjadi menyebabkan ratusan ribu warga Palestina mengungsi dan menjadi pengungsi, sehingga memicu konflik selama puluhan tahun antara Israel dan rakyat Palestina. Orang-orang Palestina berusaha untuk mendirikan negara merdeka mereka sendiri setidaknya di sebagian wilayah Palestina yang bersejarah.

Pertahanan Israel atas perbatasannya sendiri, kendali atas Tepi Barat, blokade Mesir-Israel di Jalur Gaza, dan politik dalam negeri Palestina saat ini menjadikan tujuan ini tidak dapat dicapai.

Berbagai perundingan untuk upaya perdamaian telah dilakukan selama bertahun-tahun, namun perjanjian damai yang langgeng masih sulit dicapai.

Konflik tersebut ditandai dengan kekerasan, termasuk serangan teroris oleh militan Palestina dan operasi militer oleh Israel.

Amerika Serikat dan negara-negara lain juga ikut serta memainkan peran penting dalam upaya menengahi perdamaian, namun masih banyak kendala yang dihadapi, termasuk masalah pemukiman Israel di Tepi Barat, status Yerusalem, dan nasib akhir para pengungsi Palestina.

Perang Israel dan negara-negara Arab tahun 1948 – 1949

Badan bentukan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tanggal 15 Mei 1947 itu terdiri dari 11 negara, dan tanggal 31 Agustus 1947 di sidang umum PBB merekomendasikan pembagian wilayah Palestina dalam masa transisi, selama dua tahun dimulai pada tanggal 1 September 1947.

 Saat itu Inggris mengumumkan niatnya menyerahkan Mandat Palestina ke tangan PBB, setelah aksi kekerasan terus terjadi di wilayah tersebut. Akan tetapi, kelompok Zionis melancarkan serangan terus menerus kepada orang Inggris di wilayah itu.

Mereka menuntut dibukanya keran imigrasi untuk bangsa Yahudi, yang masih tertahan di kamp Holocaust Nazi Jerman.

Meskipun para pasukan Arab memerintahkan penduduk desa untuk mengungsi demi tujuan militer ke daerah terpencil, akan tetapi tidak ada bukti bahwa para pemimpin Arab menyerukan evakuasi dan bahkan sebagian besar mendesak warga Palestina untuk tetap tinggal di rumah mereka.

 ​​Penyerangan oleh Haganah terhadap pusat-pusat padat penduduk Arab seperti Jaffa dan Haifa serta pengusiran yang dilakukan oleh kelompok-kelompok seperti Irgun dan Lehi seperti di Deir Yassin dan Lydda menyebabkan kekacauan sebagian besar masyarakat Arab.

Perang tersebut menghasilkan kemenangan bagi Israel, dengan berhasilnya Israel mencaplok wilayah di luar perbatasan partisi untuk usulan negara Yahudi, serta merebut beberapa perbatasan yang diusulkan sebagai negara Arab Palestina.

1920-1948: Mandat Britania atas Palestina

  • Teks 1922: Mandat Palestina Liga Bangsa-bangsa
  • Mandat Britania atas Palestina
  • Revolusi Arab 1936-1939.

Revolusi Arab dipimpin Amin Al-Husseini. Tak kurang dari 5.000 warga Arab terbunuh. Sebagian besar oleh Inggris. Ratusan orang Yahudi juga tewas. Husseini terbang ke Irak, kemudian ke wilayah Jerman, yang ketika itu dalam pemerintahan Nazi.

  • Rencana Pembagian Wilayah oleh PBB 1947
  • Deklarasi Pembentukan Negara Israel, 14 Mei 1948.

Secara sepihak Israel mengumumkan diri sebagai negara Yahudi. Inggris hengkang dari Palestina. Mesir, Suriah, Irak, Libanon, Yordania, dan Arab Saudi menabuh genderang perang melawan Israel.

1948-1967

  • Perang Arab-Israel 1948
  • Persetujuan Gencatan Senjata 1949

3 April 1949. Israel dan Arab bersepakat melakukan gencatan senjata. Israel mendapat kelebihan wilayah 50 persen lebih banyak dari yang diputuskan dalam Rencana Pemisahan PBB.

Tahun 1968 hingga 1993

Pada bulan Juli 1968 para organisasi bersenjata non-negara seperti Fatah dan Front Populer untuk Pembebasan Palestina berhasil memperoleh mayoritas suara di Dewan Nasional Palestina, serta perolehan suara di Dewan Nasional Palestina di Kairo pada tanggal 3 Februari 1969, di mana melalui perolehan suara itu pemimpin Fatah yakni Yasser Arafat terpilih sebagai ketua PLO.

 Sejak awal, organisasi ini menggunakan kekerasan bersenjata terhadap warga sipil dan militer selama konflik dengan Israel.

PLO mencoba mengambil alih penduduk Tepi Barat, namun Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mendeportasi mereka ke Yordania, di mana mereka mulai bertindak melawan pemerintahan Yordania, di mana 70% dari total warga Palestina di Yordania menyerang Israel berkali-kali menggunakan infiltrasi teroris serta menembakkan roket Katyusha, yang menyebabkan beberapa pembalasan dari Israel.

Pada akhir tahun 1960-an, ketegangan antara Palestina dan pemerintah Yordania meningkat pesat, di mana pada September 1970 terjadi bentrok berdarah militer antara Yordania dan organisasi bersenjata Palestina, di mana pada saat itu Raja Hussein dari Yordania beserta para pasukannya berhasil menumpas pemberontakan Palestina.

Selama konflik bersenjata itu, ribuan orang terbunuh, yang sebagian besar korbannya adalah warga Palestina.

 Pertempuran terus berlanjut hingga tahun 1982 PLO diusir ke Lebanon, di mana hal ini membuat PLO berhasil menguasai sebagian wilayah Lebanon.

Sejumlah besar warga Palestina berimigrasi ke Lebanon dengan puluhan ribu pengungsi Palestina yang sudah berada di sana.

Pusat kegiatan PLO kemudian beralih ke Lebanon, di mana mereka mendirikan pangkalan untuk melakukan serangan terhadap Israel dan melancarkan kampanye teror internasional, yang sebagian besar bertujuan untuk menculik pesawat perang Israel.

Daerah yang dikuasai oleh PLO itu dikenal oleh pers internasional dan penduduk lokal sebagai Tanah Fatah, yang menciptakan ketegangan dengan warga lokal Lebanon yang menyebabkan Perang Saudara Lebanon yang berlangsung sejak tahun 1975 hingga tahun 1990.

Perjanjian Oslo

Upaya perdamaian oleh Oslo

Upaya perdamaian di tanah Arab telah diupayakan oleh pemerintah dunia sejak tahun 1939. konflik yang terus berkepanjangan antara Palestina dan Israel bermula ketika perjanjian Camp David antara Mesir dan Israel tidak berjalan lancar.

Perjanjian Camp David yang disetujuai oleh pemerintah Mesir dan Israeal yang mengindikasikan pengembalian Semenanjung Sinai kepada Mesir dan pembahasan pembentukan pemerintahan otonomi di Tepi Barat dan Jalur Gaza sebagai masa depan Palestina dianggap gagal

Diwaktu yang sama, Israel menolak untuk melakukan negosiasi dengan PLO berujung dengan berbagai macam konflik seperti Perang Lebanon 1982 dan pembantaian di Kamp pengungsian Sabra dan Shatila pada 16 hingga18 September 1982.

Semakin memanasnya hubungan anatara Palestina juga ditandai dengan pecahnya perang intifada atau perlawanan rakyat Palestina terhadap pendudukan Israel di jalur Gaza, Tepi Barat dan Jersalem Timur pada tahun 1987.

Perjanjian damai antara Palestina dan Israel terus diupayakan untuk menekan terjadinya pelebaran konflik dengan beberapa perjanjian seperti perjanjian OSLO I dan OSLO II.

Perjanjian ini melingkupi kesepakatan yang ditandatangani oleh pemerintah Israel dan Palestina, yang diwakilkan dengan kepemimpinan Organisasi Pembebasan Palestina.

Pada bulan Agustus 1993, terungkap bahwa negosiasi rahasia di Oslo, Norwegia antara pejabat tinggi Israel dan Palestina telah menghasilkan perjanjian Israel-Palestina yang pertama.

Pembicaraan tersebut, yang dimulai beberapa bulan sebelumnya di bawah naungan Kementerian Luar Negeri Norwegia, dimulai secara informal dengan diplomat dan akademisi tingkat rendah Israel dan Palestina.

Namun seiring dengan semakin suksesnya penyusunan perjanjian, perundingan ditingkatkan dan segera dilakukan oleh pejabat tinggi Israel dan Palestina.

1993-2000: Proses perdamaian Oslo

Yitzhak Rabin dan Yasser Arafat berjabat tangan,dipantau oleh Bill Clinton, pada penandatanganan Persetujuan Oslo pada 13 September 1993
  • Kesepakatan Damai Oslo antara Palestina dan Israel 1993

13 September 1993. Israel dan PLO bersepakat untuk saling mengakui kedaulatan masing-masing. Pada Agustus 1993, Arafat duduk semeja dengan Perdana Menteri Israel Yitzhak Rabin. Hasilnya adalah Kesepakatan Oslo. Rabin bersedia menarik pasukannya dari Tepi Barat dan Jalur Gaza serta memberi Arafat kesempatan menjalankan sebuah lembaga semiotonom yang bisa “memerintah” di kedua wilayah itu. Arafat “mengakui hak Negara Israel untuk eksis secara aman dan damai”. 28 September 1995, Implementasi Perjanjian Oslo Otoritas Palestina segera berdiri.

  • Kerusuhan terowongan Al-Aqsa

September 1996. Kerusuhan terowongan Al-Aqsa. Israel sengaja membuka terowongan menuju Masjidil Aqsa untuk memikat para turis, yang justru membahayakan fondasi masjid bersejarah itu. Pertempuran berlangsung beberapa hari dan menelan korban jiwa.

Situasi saat ini

Sejak Persetujuan Oslo, Pemerintah Israel dan Otoritas Nasional Palestina secara resmi telah bertekad untuk akhirnya tiba pada solusi dua negara. Masalah-masalah utama yang tidak terpecahkan di antara kedua pemerintah ini adalah:

  • Status dan masa depan Tepi Barat, Jalur Gaza, dan Yerusalem Timur yang mencakup wilayah-wilayah dari Negara Palestina yang diusulkan.
  • Keamanan Israel.
  • Keamanan Palestina.
  • Hakikat masa depan Negara Palestina.
  • Nasib para pengungsi Palestina.
  • Kebijakan-kebijakan pemukiman pemerintah Israel, dan nasib para penduduk pemukiman itu.
  • Kedaulatan terhadap tempat-tempat suci di Yerusalem, termasuk Bukit Bait Suci dan kompleks Tembok (Ratapan) Barat.

Masalah pengungsi muncul sebagai akibat dari perang Arab-Israel 1948. Masalah Tepi Barat, Jalur Gaza, dan Yerusalem Timur muncul sebagai akibat dari Perang Enam Hari pada 1967.

Selama ini telah terjadi konflik yang penuh kekerasan, dengan berbagai tingkat intensitasnya dan konflik gagasan, tujuan, dan prinsip-prinsip yang berada di balik semuanya.

Pada kedua belah pihak, pada berbagai kesempatan, telah muncul kelompok-kelompok yang berbeda pendapat dalam berbagai tingkatannya tentang penganjuran atau penggunaan taktik-taktik kekerasan, anti kekerasan yang aktif, dll.

Ada pula orang-orang yang bersimpati dengan tujuan-tujuan dari pihak yang satu atau yang lainnya, walaupun itu tidak berarti mereka merangkul taktik-taktik yang telah digunakan demi tujuan-tujuan itu.

Lebih jauh, ada pula orang-orang yang merangkul sekurang-kurangnya sebagian dari tujuan-tujuan dari kedua belah pihak. Dan menyebutkan “kedua belah” pihak itu sendiri adalah suatu penyederhanaan: Al-Fatah dan Hamas saling berbeda pendapat tentang tujuan-tujuan bagi bangsa Palestina.

Hal yang sama dapat digunakan tentang berbagai partai politik Israel, meskipun misalnya pembicaraannya dibatasi pada partai-partai Yahudi Israel.

Mengingat pembatasan-pembatasan di atas, setiap gambaran ringkas mengenai sifat konflik ini pasti akan sangat sepihak. Itu berarti, mereka yang menganjurkan perlawanan Palestina dengan kekerasan biasanya membenarkannya sebagai perlawanan yang sah terhadap pendudukan militer oleh bangsa Israel yang tidak sah atas Palestina, yang didukung oleh bantuan militer dan diplomatik oleh A.S. Banyak yang cenderung memandang perlawanan bersenjata Palestina di lingkungan Tepi Barat dan Jalur Gaza sebagai hak yang diberikan oleh persetujuan Jenewa dan Piagam PBB. Sebagian memperluas pandangan ini untuk membenarkan serangan-serangan, yang sering kali dilakukan terhadap warga sipil, di wilayah Israel itu sendiri.

PLO Al-Fatah Hamas JIP
Berkas:Hamas logo.png
Lambang-lambang dari organisasi-organisasi utama Palestina termasuk peta wilayah Israel sekarang, Tepi Barat dan Jalur Gaza. (Sejumlah besar penduduk Palestina maupun Israel sama-sama mengklaim hak atas seluruh wilayah ini).

Demikian pula, mereka yang bersimpati dengan aksi militer Israel dan langkah-langkah Israel lainnya dalam menghadapi bangsa Palestina cenderung memandang tindakan-tindakan ini sebagai pembelaan diri yang sah oleh bangsa Israsel dalam melawan kampanye terorisme yang dilakukan oleh kelompok-kelompok Palestina seperti Hamas, Jihad Islami, Al Fatah dan lain-lainnya, dan didukung oleh negara-negara lain di wilayah itu dan oleh kebanyakan bangsa Palestina, sekurang-kurangnya oleh warga Palestina yang bukan merupakan warga negara Israel. Banyak yang cenderung percaya bahwa Israel perlu menguasai sebagian atau seluruh wilayah ini demi keamanannya sendiri. Pandangan-pandangan yang sangat berbeda mengenai keabsahan dari tindakan-tindakan dari masing-masing pihak di dalam konflik ini telah menjadi penghalang utama bagi pemecahannya.

Sebuah poster gerakan perdamaian: Bendera Israel dan bendera Palestina dan kata-kata Salaam dalam bahasa Arab dan Shalom dalam bahasa Ibrani. Gambar-gambar serupa telah digunakan oleh sejumlah kelompok yang menganjurkan solusi dua negara dalam konflik ini.

Sebuah usul perdamaian saat ini adalah peta menuju perdamaian yang diajukan oleh Empat Serangkai Uni Eropa, Rusia, PBB dan Amerika Serikat pada 17 September 2002. Israel juga telah menerima peta itu namun dengan 14 “reservasi”. Pada saat ini Israel sedang menerapkan sebuah rencana pemisahan diri yang kontroversial yang diajukan oleh Perdana Menteri Ariel Sharon.

Menurut rencana yang diajukan kepada AS, Israel menyatakan bahwa ia akan menyingkirkan seluruh “kehadiran sipil dan militer… yang permanen” di Jalur Gaza (yaitu 21 pemukiman Yahudi di sana, dan 4 pemumikan di Tepi Barat), namun akan “mengawasi dan mengawal kantong-kantong eksternal di darat, akan mempertahankan kontrol eksklusif di wilayah udara Gaza, dan akan terus melakukan kegiatan militer di wilayah laut dari Jalur Gaza.

” Pemerintah Israel berpendapat bahwa “akibatnya, tidak akan ada dasar untuk mengklaim bahwa Jalur Gaza adalah wilayah pendudukan,” sementara yang lainnya berpendapat bahwa, apabila pemisahan diri itu terjadi, akibat satu-satunya ialah bahwa Israel “akan diizinkan untuk menyelesaikan tembok [artinya, Penghalang Tepi Barat Israel] dan mempertahankan situasi di Tepi Barat seperti adanya sekarang ini” .

Dengan rencana pemisahan diri sepihak, pemerintah Israel menyatakan bahwa rencananya adalah mengizinkan bangsa Palestina untuk membangun sebuah tanah air dengan campur tangan Israel yang minimal, sementara menarik Israel dari situasi yang diyakininya terlalu mahal dan secara strategis tidak layak dipertahankan dalam jangka panjang.

Banyak orang Israel, termasuk sejumlah besar anggota partai Likud—hingga beberapa minggu sebelum 2005 berakhir merupakan partai Sharon—kuatir bahwa kurangnya kehadiran militer di Jalur Gaza akan mengakibatkan meningkatnya kegiatan penembakan roket ke kota-kota Israel di sekitar Gaza.

Secara khusus muncul keprihatinan terhadap kelompok-kelompok militan Palestina seperti Hamas, Jihad Islami atau Front Rakyat Pembebasan Palestina akan muncul dari kevakuman kekuasaan apabila Israel memisahkan diri dari Gaza.

Korban

Korban sipil yang tewas akibat konflik Israel-Palestina, data berasal dari B’tselem dan Kementerian Luar Negeri Israel antara tahun 1987 hingga 2011
(angka dalam tanda kurung merupakan korban yang berusia di bawah 18 tahun)
Tahun Kematian
Palestina Israel
2011 118 (13) 11 (5)
2010 81 (9) 8 (0)
2009 1034 (314) 9 (1)
2008 887 (128) 35 (4)
2007 385 (52) 13 (0)
2006 665 (140) 23 (1)
2005 190 (49) 51 (6)
2004 832 (181) 108 (8)
2003 588 (119) 185 (21)
2002 1032 (160) 419 (47)
2001 469 (80) 192 (36)
2000 282 (86) 41 (0)
1999 9 (0) 4 (0)
1998 28 (3) 12 (0)
1997 21 (5) 29 (3)
1996 74 (11) 75 (8)
1995 45 (5) 46 (0)
1994 152 (24) 74 (2)
1993 180 (41) 61 (0)
1992 138 (23) 34 (1)
1991 104 (27) 19 (0)
1990 145 (25) 22 (0)
1989 305 (83) 31 (1)
1988 310 (50) 12 (3)
1987 22 (5) 0 (0)
Total 7978 (1620) 1503 (142)

 

Upaya perdamaian

Konflik masyarakat Israel dan Palestina ini menimbulkan beragam pandangan dan opini. Sejak awal konflik, korban konflik tidak hanya sebatas pada para pihak militer, namun banyak juga warga sipil menjadi korban akibat dari konflik ini.

Sebanyak 32% warga Yahudi Israel mendukung kemerdekaan Palestina dengan dibaginya wilayah berdasarkan garis ideologi. Akan tetapi banyak juga masyarakat yang mendukung mempertahankan status quo.

Sekitar 70% warga Palestina (65% di Jalur Gaza dan 35% di Tepi Barat), mendukung serangan bersenjata terhadap warga Israel di wilayah Israel sebagai cara untuk mencegah pendudukan warga Yahudi, sementara 30% lainnya mendukung pembagian dua negara adalah solusi yang tepat, karena Palestina tidak mungkin lagi melakukan perluasan daerah. Lebih dari dua pertiga warga Yahudi Israel mengatakan bahwa, jika Tepi Barat dianeksasi oleh Israel, warga Palestina yang tinggal di sana tidak boleh diizinkan untuk memilih.

Rasa saling tidak percaya dan perbedaan pendapat yang signifikan sangat erat kaitannya dengan isu-isu mendasar, begitu pula dengan skeptisisme timbal balik mengenai komitmen pihak lain untuk menegakkan kewajiban dalam perjanjian bilateral.

Sejak tahun 2006 pihak Palestina telah terpecah belah akibat konflik antara Fatah, di mana partai yang secara tradisional yakni Hamas (sebuah kelompok Islam militan yang menguasai Jalur Gaza) dominan dalam pemilu. Sejak saat itu, Hamas dan Israel telah berperang sebanyak lima kali, di mana perang yang terakhir terjadi pada tahun 2023.

Upaya untuk memperbaiki hal ini telah berulang kali dan terus berlanjut. Dua pihak yang melakukan perundingan langsung adalah pemerintah Israel dan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO). Perundingan resmi dimediasi oleh Kuartet Timur Tengah, yang terdiri dari PBB , Amerika Serikat, Rusia, dan Uni Eropa. Putaran terakhir perundingan perdamaian dimulai pada Juli 2013 namun terhenti pada tahun 2014.

Sejarah Singkat Berdirinya Nahdlatul Ulama (NU): Latar Belakang, Tokoh, dan Tujuannya

History – 22/04/2024, 14:25 WIB

Lihat Foto Foto KH. Hasyim Asy’ari, pendiri Nahdlatul Ulama (NU) dan pendiri Pesantren Tebuireng Jombang Jawa Timur.(Tebuireng Online)

History – Nahdlatul Ulama (NU) tahun ini memasuki usia 100 tahun atau 1 abad apabila dihitung menurut penanggalan Hijriah.

Hingga berusia 1 abad, Nahdlatul Ulama (NU) masih dikenal masyarakat sebagai sebuah organisasi Islam terbesar di Indonesia.

Nahdlatul Ulama (NU) diketahui berdiri pada 31 Januari 1926 M atau bertepatan dengan 16 Rajab 1344 H.

Sejak awal berdirinya hingga saat ini, kontribusi Nahdlatul Ulama (NU) dalam pembangunan juga selalu terlihat dari waktu ke waktu.

Peran NU di berbagai bidang kehidupan termasuk keterlibatannya di ranah politik membuat makin dikenal dan diperhitungkan.

Jelang Hari Lahir (Harlah) NU yang selalu diperingati tiap 31 Januari, simak sejarah singkat berdirinya organisasi ini.

Latar Belakang Berdirinya Nahdlatul Ulama (NU)

Melansir laman NU Online, para ulama pesantren Ahlussunnah wal Jamaah (Aswaja) mendirikan jam’iyah atau organisasi NU di kediaman KH Abdul Wahab Chasbullah di Kertopaten.

Sebelumnya, KH Wahab Chasbullah juga pernah telah mendirikan organisasi pergerakan Nahdlatul Wathon atau Kebangkitan Tanah Air pada 1916.

Kemudian beliau juga mendirikan Nahdlatut Tujjar atau Kebangkitan Saudagar pada 1918. Kemudian pada tahun 1914 didirikanlah kelompok diskusi Tashwirul Afkar atau kawah candradimuka pemikiran yang juga disebut sebagai Nahdlatul Fikr atau kebangkitan pemikiran.

Pada saat mendirikan NU, para kiai juga mendiskusikan nama organisasi yang akan digunakan.

Serupa dengan nama kelompok sebelumnya, tersebutlah usulan nama Nuhudlul Ulama yang berarti kebangkitan ulama.

Namun, KH Mas Alwi Abdul Aziz kemudian mengusulkan nama Nahdlatul Ulama.

Alasannya, konsekuensi penggunaan kata nahdlatul adalah kebangkitan yang telah terangkai sejak berabad-abad lalu.

Hal ini mengingat bahwa Nahdlatul Ulama bukanlah hasil yang tiba-tiba mengingat ulama Aswaja memiliki sanad keilmuan dan perjuangan sama dengan ulama-ulama sebelumnya.

Hal inilah yang kemudian membuat organisasi NU sebagai kelanjutan dari komunitas dan organisasi-organisasi yang telah berdiri sebelumnya, dengan cakupan dan segmen yang lebih luas.

Tokoh yang Terlibat dalam Berdirinya Nahdlatul Ulama (NU)

Pada hari bersejarah itu beberapa tokoh terlibat dalam pendirian organisasi NU antara lain:

  • KH Hasyim Asy’ari Tebuireng (Jombang, Jawa Timur)
  • KH Abdul Wahab Chasbullah (Tambakberas, Jombang, Jawa Timur)
  • KH Bishri Syansuri (Jombang, Jawa Timur)
  • KH Asnawi (Kudus, Jawa Tengah)
  • KH Nawawi (Pasuruan, Jawa Timur)
  • KH Ridwan (Semarang, Jawa Tengah)
  • KH Maksum (Lasem, Jawa Tengah)
  • KH Nahrawi (Malang, Jawa Tengah)
  • H. Ndoro Munthaha (Menantu KH Khalil) (Bangkalan, Madura)
  • KH Abdul Hamid Faqih (Sedayu, Gresik, Jawa Timur)
  • KH Abdul Halim Leuwimunding (Cirebon, Jawa Barat)
  • KH Ridwan Abdullah (Jawa Timur)
  • KH Mas Alwi (Jawa Timur)
  • KH Abdullah Ubaid dari (Surabaya, Jawa Timur)
  • Syekh Ahmad Ghana’im Al Misri (Mesir)

Adapun beberapa ulama lainnya yang juga hadir pada saat itu tak sempat tercatat namanya.

Substansi Berdirinya Nahdlatul Ulama (NU)

Melansir laman Gramedia, berdirinya Nahdlatul Ulama tidak dapat dipisahkan dengan dukungan ajaran Ahlus Sunnah wal Jama’ah (Aswaja) yang bersumber dari Al-Qur’an, Sunnah, dan Ijma (keputusan ulama terdahulu).

Menurut K.H. Mustofa Bisri hal memiliki tiga substansi di dalamnya, yaitu:

  • Syariat Islam: sesuai dengan salah satu ajaran dari empat Madzhab (Hanafi, Maliki, Syafiy, Hanbali).
  • Perspektif tauhid (ketuhanan): mengikuti ajaran Imam Abu Hasan Almaty Ali dan Imam Abu Mansur Al Maturidi
  • Dasar-dasar Imam Abu Qosim Al Junaidi di bidang tasawuf Proses mengintegrasikan ide-ide Sunni berkembang. Cara berpikir Sunni di bidang ketuhanan bersifat eklektik: memilih pendapat yang benar. Hasan al-Bashri seorang tokoh Sunni terkemuka dalam masalah Qodariyah dan Qadariyah mengenai personel, memilih pandangan Qadariyah. Pendapat bahwa pelaku adalah kufur dan hanya keyakinannya yang masih tersisa (fasiq). Apa ide yang dikembangkan oleh Hasan AL Basri Belakangan justru direduksi menjadi gagasan Ahlussunnah Wal Jama’ah.

Tujuan Berdirinya Nahdlatul Ulama (NU)

Organisasi ini lantas berkembang ke sejumlah kota di Indonesia dengan berpegang pada beberapa tujuan.

Melansir laman Antara, dalam AD/ART NU tercantum bahwa tujuan NU adalah untuk menjaga berlakunya ajaran Islam yang menganut paham ahlussunnah wal jamaah (aswaja).

Lebih lanjut, Nahdlatul Ulama (NU) juga bertujuan untuk mewujudkan tatanan masyarakat yang berkeadilan demi kemaslahatan dan kesejahteraan umat dan demi terciptanya rahmat bagi semesta alam.

Hingga 96 tahun berdirinya NU, organisasi ini telah berkembang pesat dengan jejaring anggota dan pengurus yang tersebar di seluruh wilayah Tanah Air.

Pertempuran Lima Hari di Semarang

Pertempuran Lima Hari di Semarang disulut ketika Kepala Laboratorium Malaria PURUSARA (Pusat Rumah Sakit Rakyat) dr. Kariadi ditembak oleh pasukan Jepang yang mencegatnya di Jalan Pandanaran saat akan memeriksa persediaan air minum di Jalan Wungkal, Candi Lama yang konon telah ditaburi racun oleh pasukan Jepang. Berita gugurnya dr. Kariadi dengan cepat tersebar dan akhirnya menyulut kemarahan warga Semarang. Keesokan harinya, 15 Oktober 1945, Mayor Kido Shinichiro memerintahkan sekitar 1.000 pasukan Jepang untuk melakukan penyerangan ke pusat Kota Semarang. Sementara itu, Pemuda di Semarang didukung Tentara Keamanan Rakyat (TKR) menyambut kedatangan pasukan Jepang tersebut ke pusat kota. Pertempuran pun terjadi di empat titik di Semarang, yaitu di daerah Kintelan, Pandanaran, Jombang, dan Simpang Lima. Pertempuran diawali ketika pasukan Jepang bergerak melalui daerah Candi Lama kemudian menyerang markas TKR dan polisi di Jombang dan Bangkong, berhasil menangkap beberapa Pemuda di sana dan mengeksekusinya (Salawati &  Purnomo 2021: 187). Serangan tersebut dibalas oleh pihak Indonesia dengan membakar gudang amunisi Jepang.

Pertempuran meluas ke berbagai penjuru kota. Pasukan Jepang berhasil menduduki daerah Semarang Timur, Candi Lama dan Candi Baru, Simpang Lima, dan Pandanaran. Selanjutnya, TKR, Polisi Istimewa, dan Pemuda menyerbu pasukan Jepang yang berkedudukan di Pasar Johar dan kemudian berhasil menyelamatkan beberapa orang yang menjadi tawanan pasukan Jepang di Sekolah Kepandaian Putri di Sayangan. Pada 16 Oktober 1945, pasukan Jepang di bawah pimpinan Mayor Kido Shinichiro berhasil merebut Penjara Bulu dan melakukan eksekusi terhadap tawanan dalam skala besar, sembari terus melancarkan serangan lainnya (Siong 1996: 390–391). Keesokan harinya,  17 Oktober 1945, Gubernur Jawa Tengah, K.R.M.T. Wongsonegoro, dibawa ke Penjara Bulu untuk menyaksikan mayat-mayat pasukan Jepang yang terbunuh. Sesuai kesepakatan antara Presiden Sukarno dengan Panglima Legiun/Angkatan Darat ke-16 Jepang di Jawa, Gubernur K.R.M.T. Wongsonegoro mengumumkan adanya kesepakatan damai untuk menyelenggarakan genjatan senjata dengan pasukan Jepang.

Pertempuran terus terjadi di berbagai penjuru Kota Semarang hingga 19 Oktober 1945, di mana pasukan Jepang melakukan serangan untuk merebut pelabuhan. Pada saat itu, seluruh wilayah Semarang seperti kembali di bawah pendudukan Jepang (Tio 2002: 193). Pada hari yang sama, kapal yang mengangkut militer Britania HMS Glenroy berlabuh di Semarang dan menurunkan pasukan brigade Britania-India di bawah kepemimpinan Brigadir Jenderal Bethell sebagai pihak Sekutu. Kedatangan pasukan Sekutu, yang juga diboncengi oleh NICA (Nederlandsch Indische Civiele Administratie), tentunya bertujuan untuk mengurus tawanan perang dan pasukan Jepang yang masih berada di Jawa Tengah.

Pada akhirnya, setelah lima hari pertempuran di Semarang, pada 20 Oktober 1945, diadakan perundingan antara Pemerintah Republik Indonesia yang diwakili oleh Kasman Singodimedjo dan R.M. Sartono, pasukan Jepang yang diwakili oleh Komandan Pasukan Jepang Letnan Kolonel Nomura, serta pasukan Sekutu yang diwakili oleh Brigadir Jenderal Bethell. Hasil perundingan tersebut adalah penghentian tembak menembak dan permusuhan serta pasukan Jepang diminta untuk membebaskan orang Indonesia yang ditawan dan tentara Jepang dikonsinyir pada markas mereka (Salawati & Purnomo, 2021: 187).

Sementara itu, pasukan TKR dan laskar-laskar lainnya mundur ke Jrakah, Tugu, Srondol, Mranggen dan Genuk untuk menghadapi perkembangan pertempuran lebih lanjut (Tio 2002: 193). Pihak Sekutu kemudian melucuti seluruh persenjataan dan menawan para pasukan Jepang pada hari yang sama. Dengan dilucutinya senjata pasukan Jepang, maka peristiwa Pertempuran Lima Hari di Semarang pun resmi berakhir. Pertempuran tersebut diperkirakan membawa korban jiwa sekitar 500-850 orang Jepang dan sekitar 2.000 orang Indonesia, terutama di Semarang (Ricklefs 2007: 436). Peristiwa Pertempuran Lima Hari ini kemudian dikenang dengan pembangunan “Tugu Muda” di daerah Simpang Lima, Kota Semarang, yang diresmikan pada 20 Mei 1953, oleh Presiden Republik Indonesia, Sukarno.

Baca Juga:

Judi Bola

Slot Gopay

Mix Parlay

Mix Parlay

Slot Pulsa

Scatter Hitam

Scatter Hitam

Scatter Pink

Kerusuhan Mei 1998 Fakta, Data & Analisa : Mengungkap Kerusuhan Mei 1998 Sebagai Kejahatan Terhadap Kemanusiaan

Pengungkapan Kerusuhan Mei 1998 secara tuntas merupakan utang sejarah bangsa Indonesia. Karena pada peristiwa Mei 1998 telah menelan ribuan korban jiwa,menggoncangkan dunia dan mencoreng keberadaan bangsa Indonesia.

Kejadian Mei 1998 sudah 15 tahun berlalu. Berjalannya waktu ternyata tidak membuat orang lupa dengan kejadian yang memakan banyak korban tersebut. Kejadian Mei 1998 ditempatkan pada sebuah titik sejarah hitam bagi perjalanan bangsa Indonesia.

Korban berjatuhan dengan jumlah ribuan orang. Kerugian materi, fisik maupun psikis sama sekali tidak dapat dihindari. Indonesia porak poranda setelah kejadian Mei 1998. Namun, sampai saat ini tidak terungkap siapa dalang dibalik kejadian Mei 1998.

Kenyataan ini membuat banyak orang meluapkan opini mereka tentang Mei 1998 yang sampai saat ini masih dipertanyakan kebenarannya. Ketidakjelasan dalang dibalik kejadian Mei 1998 ini membuat masyarakat terutama keluarga korban masih tidak dapat menerima dan terus menuntut ditegakkannya keadilan bahkan sampai setelah 15 tahun kejadian tersebut berlalu.

Kejadian Mei 1998 terus mengundang pertanyaan dibenak masyarakat. Hal ini membuat masyarakat semakin haus dan liar.

Banyak gelembung-gelembung opini yang akhirnya muncul ke permukaan mengenai

MUSEUM TRAGEDI MEI 1998 DI JAKARTA
Jessica Julianti dan Rony Gunawan S., ST., MT. Prodi Arsitektur, Universitas Kristen Petra Jl. Siwalankerto 121-131, Surabaya E-mail: jessicajulianti07@gmail.com; rgsunaryo@gmail.com JURNAL eDIMENSI ARSITEKTUR Vol. II, No. 1, (2014) 52-59 53 kejadian Mei 1998.

Apa penyebab yang sebenarnya? Apakah krisis moneter dan kesenjangan sosial? Apakah benar isu rasialisme yang melanda? Ataukah politik terselubung? Pertanyaan-pertanyaan ini selalu muncul setiap tahun peringatan Mei 1998 disertai dengan membumbungnya opini masyarakat.

Sampai saat ini, masyarakat masih cenderung percaya dengan adanya pembelokan fakta masa lalu bahwa kejadian Mei 1998 terjadi karena isu rasialisme.

Terlepas dari semua hal mengenai kejadian Mei 1998, terdapat realita dimana museum saat ini layak menjadi sorotan.

Kurangnya pengembangan museum sebagai wadah pembelajaran sejarah turut menjadi pertimbangan penting dalam penentuan proyek museum.

Museum saat ini mulai ditinggalkan pengunjung karena dianggap kuno dan tidak mampu lagi menarik minat pengunjung sehingga perlu diadakannya perubahan bangunan museum untuk dapat kembali menjadi media pembelajaran yang lebih baik.

Pemilihan proyek museum ini mencoba mengubah museum dari sekedar tempat display benda sejarah menjadi bangunan yang mampu bercerita melalui desain arsitekturalnya.

Adanya semua hal yang melatarbelakangi proyek Museum Tragedi Mei 1998 ditarik dalam sebuah topik dimana museum akan dikemas untuk menceritakan kejadian Mei 1998 sebagai bukti perjuangan menuju Reformasi.

Kerusuhan Mei 1998 adalah kerusuhan rasial terhadap etnis Tionghoa yang terjadi di Indonesia pada 13 Mei-15 Mei 1998, khususnya di Ibu Kota Jakarta namun juga terjadi di beberapa daerah lain.

Kerusuhan ini diawali oleh krisis finansial Asia dan dipicu oleh tragedi Trisakti di mana empat mahasiswa Universitas Trisakti ditembak dan terbunuh dalam demonstrasi 12 Mei 1998. Hal inipun mengakibatkan penurunan jabatan Presiden Soeharto, serta pelantikan B. J. Habibie.

Pada kerusuhan ini banyak toko dan perusahaan dihancurkan oleh amuk massa—terutama milik warga Indonesia keturunan Tionghoa[1].

Konsentrasi kerusuhan terbesar terjadi di Jakarta, Medan dan Surakarta. Terdapat ratusan wanita keturunan Tionghoa yang diperkosa dan mengalami pelecehan seksual dalam kerusuhan tersebut[2][3].

Sebagian bahkan diperkosa beramai-ramai, dianiaya secara sadis, kemudian dibunuh. Dalam kerusuhan tersebut, banyak warga Indonesia keturunan Tionghoa yang meninggalkan Indonesia.

Tak hanya itu, seorang aktivis relawan kemanusiaan yang bergerak di bawah Romo Sandyawan, bernama Ita Martadinata Haryono, yang masih seorang siswi SMU berusia 18 tahun, juga diperkosa, disiksa, dan dibunuh karena aktivitasnya.

Ini menjadi suatu indikasi bahwa kasus pemerkosaan dalam Kerusuhan ini digerakkan secara sistematis, tak hanya sporadis. Amuk massa ini membuat para pemilik toko di kedua kota tersebut ketakutan dan menulisi muka toko mereka dengan tulisan “Milik pribumi” atau “Pro-reformasi” karena penyerang hanya fokus ke orang-orang Tionghoa.

Beberapa dari mereka tidak ketahuan, tetapi ada juga yang ketahuan bukan milik pribumi. Sebagian masyarakat mengasosiasikan peristiwa ini dengan peristiwa Kristallnacht di Jerman pada tanggal 9 November 1938 yang menjadi titik awal penganiayaan terhadap orang-orang Yahudi dan berpuncak pada pembunuhan massal yang sistematis atas mereka di hampir seluruh benua Eropa oleh pemerintahan Jerman Nazi.

Sampai bertahun-tahun berikutnya Pemerintah Indonesia belum mengambil tindakan apapun terhadap nama-nama yang dianggap kunci dari peristiwa kerusuhan Mei 1998.

Pemerintah mengeluarkan pernyataan yang menyebutkan bahwa bukti-bukti konkret tidak dapat ditemukan atas kasus-kasus pemerkosaan tersebut, tetapi pernyataan ini dibantah oleh banyak pihak.

Sebab dan alasan kerusuhan ini masih banyak diliputi ketidakjelasan dan kontroversi sampai hari ini.

Namun umumnya masyarakat Indonesia secara keseluruhan setuju bahwa peristiwa ini merupakan sebuah lembaran hitam sejarah Indonesia, sementara beberapa pihak, terutama pihak Tionghoa, berpendapat ini merupakan tindakan pembasmian (genosida) terhadap orang Tionghoa, walaupun masih menjadi kontroversi apakah kejadian ini merupakan sebuah peristiwa yang disusun secara sistematis oleh pemerintah atau perkembangan provokasi di kalangan tertentu hingga menyebar ke masyarakat.

Bandar togel terbesar

Prediksi Togel hk

Situs toto

Situs togel resmi

Okewla

Okewla

Okewla

Bandar togel terpercaya

Okewla

Situs toto

Situs toto

Okewla

Bo togel

Slot Thailand

Slot Thailand

Slot online gacor

Casino online